7 TIPS Singkat “Aktif Menulis ditengah Kesibukan”: Pra-Mula

Actually, saya bingung mau nulis tips-tips supaya tetap produktif menulis. Kenapa? Karena sesibuk apapun atau selonggar apapun waktu kita, kuncinya cuma 1; nulis. Jadi, kesimpulannya, yaa.. menulis, menulis, menulis. Udah gitu. Hehe. Tapi karena ada beberapa temen yang maksa buat bagi-bagi saran, yoweslah, saya share pengalaman pribadi dari……. ngng.. SD deh kek-nya. Tapi mulai diseriusin pas SMA. 😀

Membiasakan diri untuk rajin nulis itu susah. Entah karena alasan akademik (buat yang masih sekolah/kuliah), karena alasan udah punya anak (buat yang udah berumahtangga), atau segudang alasan ribet lainnya. Wajar. Tapi dibalik itu semua, nggak ada yang ribet sebenernya. Serius.

Saya bagi-bagi tips yang langsung bisa dikerjain saat ini juga, pas baca tulisan ini, langsung praktek bisa. Kalo diluar sana udah banyak yang ngasih tips pentingnya nulis, dan bla-bla-bla tentang urgensi menulis, saya mau capcus ke tekniknya aja. Karena yang jadi masalah bersama biasanya teknisnya. Ya nggak sih?

Nah, tips ini untuk pra-mula (dibawahnya pemula/mula ya berarti). Yang baru belajar nulis, baru tertarik ke dunia tulis-menulis. Maupun yang baru coba-coba, tapi punya niat untuk diserusin. Tips ini berlaku untuk siapapun (khususnya pelajar dan mahasiswa) yang minimal, ‘mau, berani, dan rutin’ menulis. So…. Cekibrot!

 1.    Niat, Komitmen, Tekad Kuat
0
Ini paling klasik, karena semua orang pasti paham soal ini tanpa saya harus menjelaskan lebih detil. Kalo dari awal nggak niat nulis, berarti jangan berharap banyak kita sanggup lanjut ke step berikutnya. Lah dari awal udah ga punya tekad, susah. Ini keliatan gampang, tapi intinya ada disini. Karena mau nggak mau, menulis itu butuh waktu khusus yang kudu diluangkan (ntar dibahas di poin selanjutnya).

Beda hal-nya kalo udah punya niat/tekad, tapi belom 100%, belom kuat. Itu masuk ke kategori coba-coba. Its doesn’t matter. Ga jadi masalah. Toh, setiap hari kita harus memperbaharui niat, kan? Coba-coba boleh, tapi coba-coba juga harus serius loh, haha. Jangan Cuma nyobain nulis sekali, trus innocent bilang “oh.. gini toh rasanya nulis.” Udah gitu doang. Besok-besok stay cool ninggalin kayak ga pernah terjadi apa-apa. Paraaaaaaaah.. gak gitu juga =_=”. Sekali lagi, menulis dalam keadaan apapun dan bagaimanapun, tetep harus serius. Alangkah bagusnya kalau dari awal niatnya udah 100%, bukan sekedar coba-coba. Jadi, sambil jalan, kalo memang rutin dan rajin berlatih, kita bakal menemukan X-Factor dari aktivitas ini. Apa itu X-Factornya? ^^ saya bahas in the next step.

Kalo di poin pertama ini udah bisa ditanamkan kuat, insyaAlloh kebawahnya gampang dilakukan. 😀 Nggak ada yang ribet dan nggak mungkin (insyaAlloh) kalo niatnya kuat.

2.    Paham Tujuan Menulis
OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Ini berhubungan dengan poin pertama tadi. Saya taruh di step kedua, karena paling utama, paling pertama, paling urgent, ya niat tadi itu. Paham goal yang mau kita dapet dari menulis, secara ga langsung punya pengaruh banyak untuk prosesnya nanti. Nyambung banget ke niat/tekad. Kenapa? Kalau kita punya tujuan “menang lomba nulis”, ya yang didapat apa yang dituju itu.

Pernah denger kisah sahabat pas zaman Rosululloh dulu? Ada yang hijrah karena ingin bertemu wanita cantik yang dia cintai. Pada akhirnya yang dia dapet, ya, apa yang dia tuju, apa yang dia niatkan sejak awal. Memang, bicara soal hati bukan perkara gampang. Mudah terombang-ambing. Kepleset dikit, bukan berkah atau pahala yang didapet. Yang ada lu apes. Apes dunia – akherat. Saya gak main-main.

Apes dunia? Yes. Nurani kita nggak bakal tenang. Okelah, kemenangan didapet (misal menang lomba), trus tulisan kita jadi terkenal, banyak orang baca. Tapi ruh dari tulisan itu nggak sampai di setiap hati pembacanya. Sedih tauk, bikin tulisan tapi cuma jadi sampah. Ditambah lagi, ga dapet berkah.

Just Alloh Who Knows. Iya sih, tapi gimana berkah itu sampai ke kita, keliatan kok. Contohnya, tulisan kita berhasil bikin orang ga bener jadi bener, orang jahat jadi baik. Berarti tulisan kita berhasil jadi perantara hidayah Alloh. Apa nggak kece banget tuh? Tulisan kita berhasil terkenal, bukan lagi dihadapan manusia. Tapi dihadapan Yang Menciptakan kita, friends.. 😀

Da’wah Bil Qallam. Jangan dulu memandang ekstrim orang-orang yang nulis karena tujuan ini. Berda’wah melalui pena, melalui tulisan. Jangan dipikir orang yang punya tujuan ini trus disetiap tulisannya dengan berapi-api gaya orasi bung Karno, nulis; “Jangan bermaksiat! Karena maksiat itu dosa! Masuk neraka! Disiram air mendidih! Kuliat mengelupas, bernanah, berdarah! Tercabik-cabik!” huruf diketik pake kapslok, shift, tanda seru nyampe ratusan. Buset, kagak gitu juga. Ini sih horor. Bukannya memotivasi. Memang bukan begini caranya.

Inget dengan pesan “sampaikanlah kebenaran walau 1 ayat”?? Nah, maksudnya begini..

Kita, sebagai manusia, punya kewajiban memimpin bumi, mengelola dengan penuh tanggung jawab. Yang mandorin manusia siapa? Tuhan kan? Berarti Tuhan itu pengen kita bisa melaksanakan apa yang Dia mau, apa yang Dia suruh, apa yang Dia tuliskan di kitabNya. So, jelas ya kewajiban manusia itu buat menyampaikan kembali sebuah kebenaran, yang sebenernya demi kebaikan manusia itu juga. Dengan kata lain, da’wah itu menyampaikan kebenaran Alloh melalui lisan manusia.

Setiap zaman punya manusia masing-masing. Sekarang, bukan zaman perang-perangan, kalo ga setuju kebenaran dan lebih memilih kejahatan, langsung jleb! dibunuh. Kagaaaaak! Sekarang, manusia dituntut untuk lebih kreatif mengemas kebenaran dari Alloh, dan kemudian disampaikan kembali ke manusia lain yang (maybe) belom tau. Inovasinya nggak perlu canggih pake alat-alat teknologi mutakhir yang lu sendiri juga pasti bingung mikirnya, haha. Just slow down aja. Gimana caranya dong? Ya itu tadi, lewat tulisan 😀

Tulisan yang ga ekstrim kayak yang saya contohin tadi lho ya. Tulisan yang dikemas dengan lucu, seru, atau yang manis dan mengharukan. Tinggal se-kreatifnya penulis aja bikin setting tempat, karakter tokoh, alur kisahnya, supaya pesan yang mau disampaikan ga terlewat. Jangan sampai pembaca lebih asyik bayangin fisik tokohnya yang ganteng, misal. Ampe kebawa mimpi. Kan bahaya tuh. *pengalaman* 😛

Jangan sampe salah-kaparah diawal untuk bagian ini. Pahami dengan baik tujuan menulis untuk apa. Jadi inspirator itu, selain berkah dunia – akhirat, secara nggak sadar, kita sudah menggoreskan sejarah di hati orang-orang (yang baca tulisan kita orang lho ya, bukan memedi). Kayak tagline blog saya ini (cihuii :D) “Menulis untuk Sejarah dan Keabadian”, jangan dikira aktivitas menulis yang kelihatan sepele, kecil, dibalik itu semua, secara nggak sadar (atau mungkin sadar tapi menyangkal? :D) kita sedang membangun sejarah besar, pengaruh yang diam-diam punya dosis mematikan. Tulisan nggak banyak bicara, nggak banyak gerak, nggak banyak keringet, tapi mampu mengubah cara pandang orang terhadap sesuatu. Sebuah tulisan mampu menciptakan karakter pembacanya menjadi seperti yang penulis mau. Bahaya? Yap! tapi disinilah peluang yang harus kita manfaatkan sebaik mungkin untuk menebar kebaikan. Sejarah kebenaran.

Sejarah yang akan diulang-ulang pada generasi berikutnya, berikutnya, dan berikutnya. Jadi amal jariyah juga kan? Apa nggak asik tuh? This is X-Factor dari aktivitas menulis 😀

Kalo baru pertama belajar nulis gimana? masak udah harus disisipi unsur da’wah?
Mulai aja dari curhatan hari ini, trus kamu ambil pelajaran dari kejadian atau peristiwa selama sehari beraktivitas diluar rumah. Masak sih gak ada sama sekali? boong banget. Pelajaran hidup itu ada dimana-mana, tinggal kita-nya peka apa nggak. Ini juga masuk ke salah satu syarat buat yang pengen jadi penulis; peka sekitar. 😀

Masih belom tau tujuan atau fokus utama nulis buat apa, pokoknya pengen aja bisa nulis. Boleh nggak?
Boleh.. nanti sambil jalan insyaAlloh pasti nemu tujuan buat nulis itu apa, akan dibawa kemana. 🙂
Jangan lupa perbaharui niat setiap hari

 3.    Agendakan Waktu
GetStartedTimeManagement
Jangan pernah terjebak dengan “Ah, nulisnya nanti aja deh, kalo ada waktu luang. Gampang..” Bahaya ini. Walaupun aktivitas menulis keliatan sepele, kecil (balik lagi ke poin kedua) menulis butuh waktu yang WAJIB diagendakan. Sama kayak menghapal Al-Qur’an, ga bisa nunggu punya waktu luang. Aktivitas kita lebih banyak dari waktu yang tersedia (24 jam), ya nggak? Apalagi yang di sekolah (buat pelajar) atau yang di kampus (buat mahasiswa) punya kegiatan seabrek diluar jam belajar formal. Ekskul buat yang masih SMP-SMA, biasanya sampe sore. Kalo mahasiswa, waktunya udah beda banget. 180o  jauuuuuuh dari anak SMA.

3.1. Buat Anak SMA
            a. (Ga ikut Ekskul) :
Kan berangkat sekolah pagi tuh, trus pulang siang. Nah, buat yang nggak ekskul, abis pulang sekolah, molor dulu deh tu. Bangun sebelom ashar, sholat, trus sempatkan waktu (minimal 1 jam) Asumsikan bangun tidur, mandi, sampe beres sholat ashar jam 16.00. Pake deh jam 16.00 – 17.00 buat nulis. “Kok lama amat?” haha, segitu ga lama. Percaya deh. Saya bisa pastikan, kalo 50 menit diawal pasti kepake buat mikir “gue mau nulis apaan yak?”, trus 10 menit terakhir cuma sanggup nulis 1 kalimat (atau ada yang berhasil 1 paragraf) Itu udah lumayan. Daripada saya pernah 1 jam memble di depan komputer, sibuk nyari ide, tapi kagak ada satu huruf pun yang berhasil diketik. Menyedihkan!

Gapapa, gapapa. Tenang. Haha. Wajar kok. Kalo bukan karena tugas bahasa Indonesia dari sekolah, emang biasanya membangun anak untuk suka nulis atau sekedar mauuu aja, susah beud. Itu kalo nggak dibiasain sama ortunya. Anytime saya bahas soal tips bikin anak suka nulis (kalo saya udah punya anak, hehe)

           b. (Ikut Ekskul) :
Asumsikan pulang jam 16.00 atau paling telat jam 17.00, mandi dulu. Ga mungkin dong molor sore? Apa kata mbah marijan? Lagian gak boleh juga bobok sore. Beres mandi, sholat ashar (kalo bisa udah sholat sebelumnya di sekolah), leyeh-leyeh dulu ato ngaso’ sambil kipas-kipas nunggu magrib (lebih keren lagi pake buat tilawah/baca Qur’an), sholat maghrib, trus nulis deh. Nunggu isya’ sambil ketik-ketik 1 jam.

Kenapa harus 1 jam? Boleh nggak 2 jam atau malah kurang dari 1 jam?
Itu waktu ideal (menurut pengalaman saya) buat pra-mula, apalagi pelajar. Kalo mahasiswa, beda lagi ceritanya. Waktu 1 jam mending buat istirahat, tidur. Karena padatnya agenda kuliah. Belom yang ikut organisasi. Beuh! Rapat ampe mabok. Sering-sering aja 1 jam itu diagendakan, dijadwalkan buat nulis. Awalnya emang berasa makan kulit duren; nyebelin, berdarah-darah, sakit, tak bedaya, haha. Bener kok. Tersiksa sama otak yang ga bisa diajak gotong royong ngeluarin ide.

Buat pemula, susahnya pasti nyari ide. Padahal ide ada dimana aja. Lu merem 5 menit, liat jendela, nengok kanan kiri, nengok atep rumah, bisa kok nemu ide. Mau nggak mau emang berbanding lurus sih sama gimana kita rajin baca. 😀 Lama-lama, insyaAlloh akan terbiasa dengan 1 jam yang menyiksa itu. Ada pepatah mengatakan kalau siksaan akan jadi belaian ketika sudah terbiasa (buset, bahasa gue) itu pepatah karangan saya, haha. Kalo udah terbiasa 1 jam, pasti bakal jadi lebih dari 1 jam, nggak sadar udah 2 jam-an ngetik ini-itu.

3.2. Buat Mahasiswa
         a. Mahasiswa Kupu-Kupu (kuliah pulang-kuliah pulang) :
Awas aja kalo mahasiswa model begini bilang; “Duh, gue sibuk. Laporan ini belom beres, paper itu juga masih separo dibikin. Besok ada kuis juga ding. Mana mata kuliahnya susah lagi. Ga ada waktu buat nulis.” Kalo saya punya tongkat harry potter, saya sulap dia jadi kodok. Justru waktu luang dia lebih banyak dari anak SMA. Mau ngambil SKS banyak pun, dia tetep punya waktu luang cukup besar. Cukup dipake tidur, jalan-jalan ke mall, nonton pilem korea, nongkrong di WC, luluran. Kuliah kan jam-nya menclok-menclok nggak istiqomah tuh. Mahasiswa model begini (biasanya) kalo dikelas nggak ngantuk, yaaa.. minimal nggak tidur beneran kayak yg aktif organisasi (haha, miris)

Itu tandanya, dia menyimak, fokus dengan apa yang disampaikan dosen. Jadi, pas pulang ke kosan, tinggal bolak-balik catetan 10 menit, ngulang apa yg dosen omongin tadi. Atau nggak perlu ngulang, udah nyerep di otak. Ya nggak? Kalo jawab nggak, saya bacok nih. *ngancem*

Ini pada umumnya, yang selama sejarah hidup, saya temuin disekitar. Kalo ada yang perlu ngulang, kayak saya yang lemot ini, ya beda soal. Beres kuliah, langsung ngejar temen yang ngerti, buat ngajarin. Jangan ngejarnya pas udah pulang ke kosan. Maksudnya supaya pas pulang ke kosan, ga bawa beban apapun. Plong gitu. Tinggal alnjut ke aktivitas berikutnya. 🙂

Nah, buat nyelesein laporan/paper, biasanya kan dibagi-bagi tuh kalo laporannya dibuat per-kelompok. Beres praktikum, langsung bikin laporannya. 1 jam juga beres, kan dibagi-bagi. Kalo individu, pake sistem nyicil. Pasti jangka waktu ditugaskan sampai pengumpulan laporan itu ga pendek, walopun ga cukup lama juga. Seenggaknya masih bisa ngerjain yang lain kan?

Oke, buat kita yang kategori ini, silakan gunakan waktu luang untuk menulis setelah istirahat 30 menit abis ngerjain laporan. Mau tidur dulu juga boleh. Lebih fleksibel sih kalo mahasiswa mah. Kapan aja ada waktu luang, dahulukan ngerjain tugas kuliah, trus agendakan untuk nulis. Lagi-lagi 1 jam yaaa.. 🙂

Nggak banget kalo nulis biasa aja nggak bisa. Mahasiswa itu penuh dengan ‘rekayasa’ laporan. Haha. Iya kan? Bahas data, yang dengan terpaksa dan sedih, ga bisa copas dari internet. Akhirnya mengarang bebas. Atau pas disuruh bikin esai sama dosen yang harus aseli karangan sendiri. Eeeh…. bener dah tu akhirnya karangan sendiri, alias dikarang-karang nulisnya, haha. Yang penting tugas beres, nilai keluar. *pengalaman pahit* huhu.

         b. Mahasiswa Aktif :
Soal ini, kayaknya bakal cukup panjang. Well, anytime saya akan bikin ulasan khusus untuk para aktivis yang buat tidur belasan menit aja nggak bisa, saking karakter pejabatnya udah terlanjur nempel. Sekarang, saya kasih tips singkat aja. Bener-bener singkat, tapi semoga sedikit banyak bisa dipraktekan dengan mulus.

Pertama, pakai waktu dikelas seoptimal mungkin. Kalo bisa melebihi kefokusan mahasiswa kupu-kupu tadi. Selesaikan apa yang nggak dimengerti tentang mata kuliah itu saat itu juga. Entah tanya temen pas beres kuliahnya, atau tanya dosen pas kuliah/pas beres kuliah, saat itu juga. Saya yakin, keluar kelas, pasti yang dituju kalo gak sekret (basecamp organisasi) atau lingkaran-lingkaran di sepanjang koridor kampus (lingkaran rapat, bukan nongkrong-nongkrong gaje)

Kedua, rapat sampe malem, maksimal jam 10.00 maybe? Atau ada yang lebih? Terserah lah ya, yang pasti beres rapat, pake buat tidur. Bangun tidur usahakan di sepertiga malam, alias sekalian Qiyamullail/sholat tahajjud. Beres tahajjud, tilawah bentar, trus nulis 1 jam juga. Kelamaan? 30 menit aja. Kelamaan juga? Saya pikir nggak ya, untuk pemula. Saya tekankan sekali lagi, untuk PRA-MULA. Soalnya kalo kurang dari 30 menit, itu berarti kita udah lulus di ujian ‘pencarian ide’. Saya yakin, mahasiswa yang doyan organisasi, pasti bisa ngetik cepet buat sekedar nulis kalimat demi kalimat. Karena dia punya poin plus. Bisa ngetik laporan, dan terbiasa ngetik hasil notulensi rapat atau tugas-tugas lainnya dari organisasi.

Ketiga, pake waktu selanjutnya buat belajar bahan kuliah atau ngerjain tugas kuliah.

4.    Tulis Apapun yang Terlintas di Kepala
07-MegaMind
Jangan cari bahasa yang susah. Pengen nulis kayak engkong Pramoedya Ananta Toer, pengen nulis pake bahasa dewa (bahasa kayak apaan coba?) Hadoooooh. Jangan jauh-jauh dulu. Cukup nulis pake bahasa seenaknya aja. Misal: “hari ini gue pusing, mual-mual, muntah, gara-gara ngerjain laporan. Trus rapat sampe malem banget. Mana ngantuk, eh, pas rapat, ketemu si doi yang berjilbab itu. Duh, rasanya jedag-jedug kayak lagi nge-dribble batok kelapa. Dia tambah manis pake jilbab ijo sederhana, daripada kemaren pake jilbab tumpeng, yang sumpah, pengen gue caplok saking lapernya.. huhu.”

Tulis aja semua yang ada dikepala kita. Apapun, yang terlintas saat itu juga.
Nggak beraturan dong jadinya? Acak-acak gitu gimana? Gapapa emang?
Itu tulisan kita, bukan tulisan buat esbeye. Yap! jadinya emang nggak beraturan. Nggak masalah toh? Selaw.. 😀 Namanya juga baru belajar, dan yang pasti ga perlu dipublikasikan dulu. Karena kalau sudah di publish, ada unsur tanggung jawab moral di dalamnya. Itu pembahasan nanti ajalah ya. Pokoknya upaya ini cuma buat mempermudah kita yang baru belajar nulis, supaya ga ngerasa terbebani sampe beranggapan kalo nulis itu susah. Sama sekali nggak. Gampang beud.

Berawal dari ketidakberaturan itu, gunanya buat bikin kita MAU, BERANI, dan RUTIN menulis. Itu dulu deh. Gausah peduliin struktur EYD. Upayakan setiap tulisan kita ada hikmah yang bisa di dapat walaupun itu ada pembahasan khusus. Soal hikmah ini ga kalah penting, bahkan sangat penting. Inget aja tujuan kita nulis apa. Buat belajar pada awalnya, boleh, bagus. Anggap aja kita sekalian muhasabah diri lewat tulisan. Saya bakal bahas soal “tanggung jawab menulis” next time, oke?

Pokoknya, gak perlu takut. Nulis bukan hantu. Banyak yang bilang ke saya, takut buat memulai. Takut kalo tulisannya jelek, takut kalo tulisannya aneh, takut kalo nggak ada yang mau baca, dll. Helloooo? Jangan jadi pecundang yah. Kalah sebelum memulai. Mati duluan sebelum bertarung. Kalo masih ada yang ngerasa takut, tanamkan ke hati kita “Aku mau belajar nulis. Ga peduli apapun. Pokoknya harus bisa dan pinter nulis.”

Makanya, pas awal-awal nulis, gausah dipublish dulu. Simpen aja buat konsumsi pribadi. Nanti kalau udah terbiasa nulis, dan tulisan udah banyak, coba buka-buka lagi tulisan kita di awal-awal dulu. Pasti seru deh. Ngikik-ngikik baca tulisan sendiri yang konyol atau aneh. Sama kan kayak nulis diary?

5.    Menulis Bukan cuma Untuk Jadi ‘Penulis’
post3
Ga ada batasan manusia untuk bermimpi. Silakan mimpi sebesar apapun, tentu diikuti dengan upaya yang sama besarnya dengan mimpi kita. Suka nulis, belum tentu ujung-ujungnya jadi ‘penulis’. Artinya, penulis yang bener-bener pure menghasilkan pendapatan dari aktivitas menulis. Setiap orang punya passion masing-masing. Kalo saya sendiri, saya memang punya impian untuk jadi penulis (salah satu dan yang pertama :D)

Terlepas dari apapun cita-cita kita, saya rasa aktivitas menulis itu udah jadi makanan pokok ya.. (seharusnya) Misal, kita kerja dibagian marketing disuatu perusahaan. Tentu harus pandai mempromosikan produk atau bikin pemasaran yang ga hanya ngandelin suara, cara ngomong, diplomasi, tapi juga harus bisa menguasai dunia maya (media sosial). Caranya? Bisa lewat video (yang lagi-lagi bisa pake omongan/akting gerakan) Ada yang gak kalah penting, yaitu apalagi kalo bukan nulis. Bikin tulisan cerdas yang mengangkat wacana biasa, jadi gak biasa. Bikin masyarakat jadi pengen tau, kita jual produk apa, ini perusahaan punya branding apa sih?

Pengaruhnya banyak. Jangan kalah sama orang barat sana yang pada pinter ngelola media, khususnya media yang berhubungan dengan tulisan. Jadi apapun kita kelak, tetap kuasai dunia tulis-menulis 🙂

6.    Cantumkan Waktu di File Tulisan
evaluasi-diri
Buat apa? Sejarah untuk diri sendiri 🙂

Buat tanda aja sih, kapan kita mulai nulis, gimana tulisan kita pertama kali. Tips ini emang bukan yang paling urgen kayak sebelum-sebelumnya, walopun tetep penting. Disini kita bisa bikin progress report perkembangan nulis kita udah sejauh mana, ada kemajuan, stagnan, atau malah penurunan? Penyantuman waktu ini untuk evaluasi tulisan, buat pelajaran selanjutnya. Walaupun memang menulis ini masih buat pra-mula yang belum mempublish tulisannya untuk konsumsi banyak orang, tetep perlu adanya report.

Selain buat bahan evaluasi diri, buat apalagi? Buat perkembangan tulisan kita kedepannya. Ini masuk kedalam bagian dari evaluasi. Karena nantinya, kita akan naik step ke arah ‘publish tulisan’ dan itu butuh tanggung jawab, jadi mau nggak mau, suka nggak suka, kita perlu dong memperbaiki tulisan yang semula nggak beraturan, jadi makin teratur dan bahasa yang digunakan makin baik susunanya.

Lagi-lagi, jangan mikir serem, tulisan bakal dipertanggungjawabkan kayak diinterogasi polisi, masuk ke ruang sidang, diketok palu hakim karena tulisan jelek. Itu lebay beud. Ini perlu bahasan khusus. Kalau kita udah rutin nulis, baru deh masuk ke tahap mula/pemula, yang tips-tipsnya juga nggak kalah banyak, hehe.

7.    Bikin Blog
blog
Ini diaaaa!! Ini buat persiapan untuk tahap selanjutnya. Apa pentingnya? Melatih keberanian. Berani menerima kritik, berani dilihat dan dinilai oranglain (tulisannya), berani bertanggungjawab atas tulisan sendiri sehingga kita makin bersemangat dan terpacu untuk terus memperbaiki kualitas tulisan.

Selain keberanian, banyak poin plus-plus dari adanya blog. Bisa jadi sarana silaturahim sesama yang baru belajar menulis. Kalo udah semakin baik tulisan kita, kan bisa aja diikutin ke kompetisi blog. Banyak kompetisi yang kriterianya ga cuma tampilan blog doang. Ga usah pikirin tampilannya, mau template jelek atau bagus, asal nggak ganggu pembaca pas baca blog kita, yang wajib diperhatikan utama, ya tulisannya. Saya agak risih sama blog yang pake kupu-kupu atau burung terbang atau ada anime nempel di layar. Susah buat baca tulisannya. Soal tampilan blog emang penting buat membangun image awal. Tapi gausah lebay juga, rame banget kayak jualan anting-gelang. Atau terlalu sepi, kosong mlompong, Cuma layar putih, background belakang item, trus tulisan. Selesai. Itu juga bikin pusing. Dan ini ada lagi tipsnya, tapi saya gak ahli bidang nge-blog. Cuma punya blog yang sangat sederhana ini. Cukup. Hehe,

 ***

Saya ulangi lagi, tips ini berlaku hanya untuk, minimal, ‘mau, berani, dan rutin’ menulis. Soal lanjutannya nanti, saya bakal bahas, insyaAlloh. Masih buanyaaaaaaak tips-tips tentang nulis. Tips memulai nulis cerpen-fiksi buat pemula, teknik menulis fiksi, dll. Asal dilakukan aja, jangan cuma dibaca, trus udah gitu, wassalamu’alaykum. Ini muri dari pengalaman, hehe.

Gausah peduliin genre tulisan mau kayak apa. Cerpen, puisi atau yang lainnya. Itu entar dulu. Kalo udah rutin, nanti jadi kebiasaan, sampai akhirnya melekat jadi karakter. Tinggal dipoles lanjut.

and… just DO it!

take-action-now

Kalo ada yang punya tips tambahan, monggo dibagi-bagi disini. Dengan senang hati bisa diskusi bareng ^^
Semoga bermanfaat ^^
Wallohu’alam

Ahad, 3 Maret 2013 – 20 Rabiul Akhir 1434 H
14:51 WIB
Siang yang hot! Puhh..

Advertisements

6 comments

  1. mantap banat tulisannya mabk….mudah-mudahan menginspirasi

    1. aamiin. saling mendoakan 😀

  2. wah mabk sekar harus ditarik ke HUMAS ni, mabk bilang ke bang sudar untuk pindah ke HUMAS…hahaha

    1. haha, ane bantu-bantu aja kalo dibutuhkan 😀
      Semangat untuk humas-nya! 😀

      *awas humas ga kompak

  3. Nugroho Susetya P · · Reply

    Wow, bagus sekali tulisannya mBak Sekar. He…he..saya juga merasa diingatkan nih, terutama tentang Manajemen Waktu. Terima kasih sudah mengingatkan ya. Keep writing…

    1. alhamdulillah. makasih mas.. 😀
      semoga bisa saling menebar manfaat. aamiin

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: