Balada Si Roy

Halo.. *celingak-celinguk* 😀

Aku udah cukup lama tau ada buku BSR (Balada Si Roy), tapi sama sekali nggak peduli. Pun dengan komentar pembaca yang suka banget sama ceritanya. Menurutku, waktu itu, BSR itu cerita jadul yang nggak asik. Sama kayak aku nggak peduli dengan LUPUS-nya Hilman, dkk. Cerita remaja yang setting-nya nggak keren, walopun orang-orang diluar sana selalu bilang gokil, seru, kocak, keren, dan ini, dan itu. Padahal aku belom baca tu buku sama sekali. Liat covernya aja belom pernah. Lah? ini sotoy-nya akut parah.

Mungkin aku kualat kali yah.
Sekitar tanggal 4 Juli aku nongkrong di Rumah Dunianya mas Gong. Malam-malam, bareng kakak-kakak relawan yang abis rapat untuk acara RD selama bulan puasa. Disitu, aku dipinjemin BSR cetakan lampau. Cetakan kuno; hard cover. Makin mirip kitab tafsir.

Balada Si Roy

Kalo sekarang, BSR dijadiin 5 seri alias 5 buku. Soft cover semua. Belinya pun ga bisa satu-an. Harus lengkap bentuk box seat. Menurutku sih praktisan yang sekarang. Ga berat banget gitu kalo dibawa kemana-mana. Bacanya bisa satu-satu. And….. akhirnya aku beli versi box seat ini. Fuuh.. -_-“

box-set-balada-si-roy

Kaaan.. bener kaaaaan. Jadi ngerasa kualat. Baru kemarin ngerasani ni buku. Eeeeh.. sekarang udah ada ditangan. Milik pribadi pula. Gara-gara di RD malem-malem itu tuh, rasa penasaranku akhirnya mencolot. Keluar tiba-tiba, trus ngambek minta dibeliin. Bilang aja emang sebenernya pengen baca, haha. Okey, jangan jadi tukang judgement. Belom tau cerita BSR, udah bilang jelek aja. *getok kepala sendiri*

Menurutku, sejauh ini aku baca di buku ke-1; Joe Avonturir, ceritanya seru. Walopun dari segi tulisan agak ngacak. Sudut pandang novel ini orang ketiga sebagai pelaku utama, yaitu si bang Roy itu. Tiba-tiba ditengah halaman, nyempil paragraf yang sudut pandangnya ‘aku’. Tokoh aku-nya ini temennya Roy yang cewek. Abis itu, nongol lagi paragraf dengan tokoh ‘aku’ yaitu kakaknya temen cewek Roy. Nggak tau juga ya ini emang model penulisan mas Gong atau gimana. Atau mungkin akunya aja yang belom paham teknik menulis novel. Soalnya, kalo pembaca yang nggak hobi banget baca, pasti bingung.

Itu baru salah satunya, karena memang baru baca dikit. Disambi tidur, makan, merem, kamar mandi, ngemil kacang, bobok, *laaah.. ini apa ini? hidup kok nye-pam?*

Anyway, sekarang aku takut kualat dua kali. Lupus harganya berapa yak? *nengok dompet*

Baiklah! *tepok tangan satu kali*
Karena aku udah bertekad memanfaatkan 2 bulan ini untuk nyoret-nyoret, jadi ga boleh nyepam dalam bentuk apapun! REMEMBER!

my august can be overcome!

agustus penuh kertas!
Jum’at, 9 Agustus 2013
2 Syawal 1434 H
24.00 WIB

Advertisements

4 comments

  1. KSATRIO PINANDHITO · · Reply

    Katanya dulu novel ini melegenda, bahkan juga filmnya. Tapi sampai sekarang belum pernah baca. Pernah megang doang pas temen beli buku ini di Rumah Dunia. Hehehe. Belinya yang bundel itu, jadi ngeliatnya udah teler duluan. 🙂

    1. yang bikin saya makin penasaran itu, pas salah satu relawan RD bilang; “Banyak orang yang tadinya berandalan, bandel, jadi berubah baik setelah baca buku ini. Tokoh Roy berhasil mempengaruhi pembacanya.”

      Menurut saya ini pengaruh yang gak main-main kalo sampai berhasil merubah sikap, bahkan karakter orang.

      Kalo soal film-nya setau saya belum ada. Memang mau ada, tapi ga jadi. Ga tau deh kalo film Roy yg zaman dulu itu Roy-nya mas Gong ini atau bukan.

      1. KSATRIO PINANDHITO · · Reply

        Yang dulu filmnya belum ada ya? Mungkin saya yang salah denger. Maaf, maaf. Terimakasih koreksinya ya. Hehe. Soalnya serial Balada Si Roy ini hadir bukan di jaman saya. Mungkin saat saya masih kecil sekali atau malah belum lahir.

        “Tandingan” dari Balada Si Roy dulu katanya Catatan Si Boy. Kalau Roy versi bengalnya, Boy versi anak gaul tapi soleh. Hehe. Ini juga cuma denger dari temen yang gede di generasi itu, sangat bisa jadi informasi ini tidak sahih karena subjektifitas temen saya semata, atau karena telinga saya yang salah mendengar atau saya salah mengingat. Perlu di cek ulang dulu. 😀

        Pernah denger katanya film yang baru dalam proses pengerjaan, mulainya hampir barengan sama film Bangun Lagi Dong Lupus, tapi film Bangun Lagi Dong Lupus udah keluar, yang BSR sampai sekarang belum ada kabarnya.

  2. ahiya! Catatan Si Boy! Makanya, kayak pernah denger zaman dulu ada semacam film Roy juga. Ternyata bukan.

    Salah yang bikin film, napa buntutnya mirip, -oy (Roy dan Boy) -__-”
    Saya masih TK-SD lah pas Roy ama Boy naik daun. Jadi nggak ngerti apa bagusnya dua makhluk itu. haha

    Resmi gagal kok film BSR. Baca di twit-nya mas Gong. Banyak pertimbangan. Entahlah. Tanpa itupun, alangkah asyiknya kalo semua pembaca bisa membuat film-nya sendiri di dalam kepala. Itu lebih seru 😀

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: