Mixing: Introvert vs Ekstrovert (?)

Tiap mau posting sesuatu, gue selalu cari-cari topik yang, well, nggak terlalu curhat banget. Uhm… gimana ya ngejelasinnya. Disaat temen-temen gue dengan pasti menyatakan kalau gue adalah makhluk ekstrovert, over, high, definitely, absolutely, certainly, for sure! gue butuh satu tempat di mana gue bisa bebas bicara, for free to say that i am introvert, okay? Di luar emang gue banyak ngebanyol, haha-hihi, ngajak ngobrol orang baru, selalu usaha cari topik pembicaraan biar nggak krik-krik, cheerful, yah pokoknya begitu. Sampek gue nggak bisa sama sekali untuk pasang muka capek, kesel, bete, di depan orang karena gue takut nyakitin hati mereka. Bukannya Rasul juga nyontohin untuk nggak bermuka masam ya?

Sesungguhnya, tiap gue udah nyampe kamar, gue sangat menikmati kesendirian itu melebihi apapun. Seenggaknya gue bisa jumpalitan sesuka hati, tanpa perlu bikin orang lain berpikir “jangan-jangan dia cemberut karena aku” or “jangan-jangan dia marah ya” or “emang aku salah apa sih? kok mukanya jutek banget”. Padahal, itu cuma lagi bad mood. Orang lain sama sekali nggak ada hubungannya, tapi kecipratan. Alhamdulillah, gue nggak kayak gitu. ALHAMDULILLAH! karena gue benci juga sama orang moody-an.

239440_童话里-3Ibuk sih yang paling kena sialnya. Ibuk yang selalu liat wajah gue dengan aneka warna dan rasa. Kecut, asem, pait, sepet, tawar, sampek rasa basi juga mungkin Ibuk pernah dapet. Yah, ke siapa lagi coba gue bisa jujur? Gue bukan sedang pake topeng. Gue pas ketemu temen-temen, ya gue emang gitu. Gue sangat suka ketemu orang baru, bangun networking, ada di dalam teamwork, bicara di depan publik, diskusi, ngeMC, ngeMomod, gue suka. Banget. Tapi, ya, tiap orang kan butuh me time. Dan, seperti yang gue bilang sebelumnya di atas, gue introvert sesungguhnya. Dalam arti, gue aseli 100% tertutup soal curhat pribadi. Kalo udah ngomongin soal diri gue, entah itu keluarga atau asmara (?), gue nggak bisa. Tiap terlibat dalam sebuah obrolan bersama, bareng temen gitu, gue selalu mencoba lebih dulu cari topik seru, yang itu bukan tentang diri gue. Makanya gue agak nganu juga kalo ada lawan ngobrol yang selalu cerita tentang dirinya sendiri, lebih banyak didominasi kata “AKU”. hahaha. Nggakpapa juga sih, gue masih bisa tolerir selama pertemuan kami nggak cuma bahas tentang dunia dia. Atticus pernah berkata, mengobrolkan hal-hal yang diminati orang yang kita ajak bicara, bukan tentang apa yang kita minati, adalah hal yang sopan. Muehehe 😛

Yang namanya perempuan, tetep setertutup apapun dia, selalu butuh tempat cerita. Terlepas dari curhat aja ke Allah, tetep gue butuh sarana. Nah, blogging ini salah satunya. Tapi lagi *banyak banget kata tapi* gue juga mesti pilih-pilih topik. Soalnya temen-temen kampus gue banyak yang baca juga. NYIAHAHAHA! Gue cuma takut, nggak sengaja buka aib sendiri. Padahal Allah udah baek banget nutupin, eh, malah gue-nya sendiri yang keceplosan. Its ridiculous, huh? Walaupun begitu ya, gue tetep bakal curhat juga sih. Gue butuh tempat untuk menyumpah serapah *pletakk!*

Gue pernah tuh nemu blog orang pas lagi blogwalking. Isinya segala sesuatu tentang dirinya, mayoritas. Curhatan banget lah pokoknya. Tapi seru bacanya, karena si penulis nyampein cerita kesehariannya dengan enteng, ngalir, dan sudut pandang yang dia ambil tuh oke banget. Bikin yang ngebaca jadi ngerasa itu cerita ringan yang… haha, lucu ya, seru, manis, renyah, dll. Beuh, nggak tau aja kita kalo dia si penulis berdarah-darah ngejalaninnya. Kita cuma menikmati sajiannya, ketika udah dibikin cerita dari sudut pandang lain.

Nah, pas gue ngelirik lagi isi blog gue, betapa nganu-nya… wakakakak. Niatan pertama gue bikin blog ini adalah supaya gue bisa rajin ngasah kemampuan sastra gue, sekaligus memunculkan bibit sastrawati yang gue miliki *sombong banget* HAHAHAHAH! *biarinsombongyangpentingtetepmanis* (yang baca blog ini langsung istighfar). Nggak peduli apapun, yang penting gue konsisten nulis. Itu goalnya. Ada kok curhatan juga, tapi nggak seseru beberapa blog yang gue temui. Apa ini karena gue kurang peka terhadap setiap momen yang gue jalani atau gue emang terlalu malas meng-capture setiap peristiwa? kayaknya sih yang kedua ya… gue terlalu malas mengingat suatu momen. Dan kurang peka juga sih. Gyahaha. Eh tapi gue juga tipe yang mudah sekali melupakan sesuatu yang penting. Giliran nggak penting baru inget banget. Misalnya, gue pernah makan nasi bungkus di sekret organisasi pas masih tingkat 1 kuliah. Trus ada nasi sebiji nempel di dagu selama gue makan. Udah gitu. HAHA! -___-

Oh ya, gue mau review film nih. Ada banyak film yang gue tonton selama Ramadhan ini. *woy ibadah woy!!!* Salah beberapanya adalah…

1. The book Thief (eh ini sebelum Ramadhan sih)
2. Dead Poets Society (ini gue suka banget sumpah!)
3. Another Anonymous (ini juga gue sukak!)
4. Julie and Julia (kayaknya rata-rata gue suka semua deh, hakhak)
5. masih banyak lagi yang keren-keren, tapi timbunan review buku sama film jadi makin numpuk! T___T *salah sendiri punya 2 blog*

Yap. Postingan berikutnya adalah… antara curhat lagi atau bener-bener review film, wakakak. Makasih ya yang udah sabar baca. 😛

nunggu sms dosen kayak nunggu jodoh,
hanya Allah yang Tahu T__T
Senin; Bogor, 6 Juli 2015
2:21 am | 14:21 WIB

Advertisements

8 comments

  1. sammaaa sammmaa samma. 😀

    tapi tentu bedanya suka nampil depan publik, karena akuuuh phlegma abis yg gak suka nampil, hihi..

    meski kalo ketemu cerewet gak ketulungan. tapi betah banget ngamar. 😀

    1. ngamar adalah salah satu bentuk “me time” yang indah banget ya teh. haha. Yes, we are the bedroomers; para makhluk kamar. Makin asik kalo kamarable. Ruangannya cocok buat disebut kamar, dengan gaya masing-masing; gaya gudang yang berantakan abis, atau gaya kantor pejabat yang rapi dan tertata.

      *EUREKA!! jadi kepikiran buat posting tentang kamar* haha 😀

      1. pabalatak tentuuu, meh anget rasanya :)).

  2. aku kelihatan ekstrovert tp aslinya malah intovert

    1. kayaknya setiap orang punya dua sisi itu ya mbak win. Cuma yang dominan pasti salah satu, dan bisa berubah-ubah sesuai kondisi-situasi

      1. iya bener sekar

  3. “Di luar emang gue banyak ngebanyol, haha-hihi, ngajak ngobrol orang baru, selalu usaha cari topik pembicaraan biar nggak krik-krik, cheerful, yah pokoknya begitu. Sampek gue nggak bisa sama sekali untuk pasang muka capek, kesel, bete, di depan orang karena gue takut nyakitin hati mereka.” 》kesindirrr *lanjut bacaa

    1. wih, ada artis mampir blog-ku! >,< makasih lho mbak miyosi. aku tau mbak dari postingannya mbak amanda di fb. ya ampun ya ampun, izin berguru!

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: