Baper (?)

Saya punya sepupu. Waktu kami kecil, kami sering main bareng pas liburan sekolah di rumah Eyang. Dia usianya lebih muda berapa tahun ya, sekitar 5 tahun lebih mungkin. Anaknya keliatan pinter sik emang dari kecil. Pinter, nakal, cengeng. Tiap saya main sama dia, saya selalu disuruh Ibuk ngalah. Mau dia yang bener atau salah, ngerusakin barang, pokoknya ngalah adalah harga mati buat saya. Nggak usah ditanya rasanya gimana. Kesel, bete, dan berujung benci. Saya jadi benci overload sama sepupu itu.

Itu sekitar belasan tahun yang lalu. Peristiwa kanak-kanak yang boleh dibilang kenakalan wajar, yah namanya juga anak-anak, sepele, pewarna hidup, dst… dst…

Tapi, entah nggak tau apa pasalnya, tiap inget itu sekarang, saya bisa nangis dong. Dan itu terus berulang nggak kenal tempat. Mau rame, sepi, pokoknya tiap inget sepupu itu dan gimana dulu Ibuk lebih belain dia daripada anaknya sendiri, saya nangis dong. Heuuh… Ya Allah, baper amat ini jomblo. -___-“

tumblr_lg9uym8L8z1qab9hro1_500Saya sampek tanya ke psikolog, saya ini punya kelainan psikologis apa gimana. Saya jadi berusaha ngejaga jarak sama sepupu. Saya jadi punya self defense yang tinggi dan tebal. Sebetulnya nggak cuma terhadap sepupu itu. Belakangan saya sadar kalo saya orangnya mudah sekali trauma dengan hal-hal yang sifatnya melukai hati, tapi traumanya secara nggak sadar. Saya aja kaget pas pertama (setelah sekian lama) inget kejadian waktu kecil itu, lah kok malah keluar air mata? Kenapa ini? Saya paham banget kalo itu hanya kenakalan anak kecil yang sewajarnya. Saya juga udah gede gitu sekarang. Ya mestinya ngerti ngapain juga hal sepele kayak gitu dipermasalahkan.

No! saya nggak mempermasalahkan peristiwa bocah yang udah lewat belasan tahun itu. Ngapain jugak diinget. Nah, tapi tiap Ibuk komunikasi lagi sama sepupu itu sekarang, di waktu kami udah gede bangkotan begini, saya jadi keinget peristiwa itu, paling inget pas Ibuk belain dia mati-matian, saya suruh ngalah. Lalu hati saya rasanya sakit. Udah gitu tok. Dan ingatan serta perasaan yang secuil itu berhasil bikin saya mulai nangis. Lama pulak!

Kata mbak _____ *namadisensor* yang psikolog itu, ingatan masa kecil justru yang bisa bikin kita ‘bagaimana’ di masa depan. Maksudnya, itulah ingatan anak-anak. Suka kebawa secara nggak sadar sampek gede, bahkan sampek tua. Kitanya emang nggak dengan sengaja mempersilakan ingatan itu hadir lagi. Ya gimana ya, masak sih ada temen kecil yang dulu ngerebut permen kita misalnya. Trus sekarang pas udah gede, kita mau balas dendam kayak di film-film itu. Makanya, sama anak-anak harus hati-hati. Apalagi ketika kita mau menanamkan pelajaran dan peristiwa kepada anak. Hati-hati, soalnya dia bakal inget sampe gede. Mending kalo membekasnya bagus. Kalo jelek, kasian anaknya.

Apalagi yang berhubungan dengan orang tua membandingkan anaknya. Saya bilang ke mbak psikolog itu kalau ortu saya nggak pernah sama sekali membandingkan anaknya sama orang lain. Bener deh, ortu saya nggak pernah bilang “kamu tuh nggak kayak si anu, yang gini gitu bleh bleh bleh…” Nggak pernah blas. Kata mbak psikolog juga, bisa jadi Ibuk pengen anak laki-laki, jadi sikapnya ke sepupu kayak gitu (btw, sepupuku laki). Mbak psikolog sempet tanya usia Ibuk berapa, trus bilang kalau ortu zaman kita dulu emang suka salah strategi mendidik anak. Mereka sayang banget pasti sama kita, tapi caranya aja yang nggak kekinian. Oke, dapetlah saya 3 alasan logis: Ibuk pengen anak laki, ortu mendidik tanpa ilmu, saya yang sulit memaafkan peristiwa bocah yang nggak penting banget buat diinget apalagi sampe baper masa lalu yang menyakiti hati (?) *ngetikbagianinikokketawaya* *inisihkayaknyaguedehyangbaper* *emang*

Dan itu bukan berarti saya punya kelainan psikologi, karena trauma yang saya punyai ini juga termasuk wajar, kata mbak psikolog. Saya cuma masih sulit memaafkan dan berdamai dengan masa lalu. Heuh, itulah mengapa anak sekolah selalu diajarin mengingat dan menghapal, tapi tidak diajarkan untuk melupakan. Jadilah saya susah mup on. hiks

Satu kalimat yang bikin saya meleleh dan makin kenceng nangisnya pas mbak psikolog bilang, “Maafin Ibu ya…”

Trus saya jadi inget pernah baca tulisan tentang cara menghadapi anak apabila dia sedang dalam keadaan bertengkar dengan teman, adik, atau kakaknya. Gimana cara orang tua menanggapi? Membela anak (mentang-mentang anak sendiri), ditanya alasan bertengkar, kasih pengertian, suruh anak langsung ngalah, atau gimana tekniknya yang bener? Tentu tanpa menyakiti perasaan si anak.

Sayangnya, saya LUPAK!! Nanti deh, nanya lagi referensi yang bisa dipelajari ke mbak psikolog itu. Saya bertekad penuh untuk mendidik anak saya dengan sebaik-baik pendidikan. Peristiwa nangisnya saya yang baper itu, jadi semacam pengingat lagi bagi saya untuk makin nambah ilmu. Belajar, belajar, belajar terus biar nggak salah langkah berkehidupan di masa depan. Tentu saya ogah banget anak saya nanti merasa dirinya nggak pernah dihargai, sering terluka, cuma karena saya nggak ngerti cara ngadepin anak berantem dan dengan pedenya saya malah nyuruh anak saya terus-terusan ngalah tanpa disertai dengan pengertian dan pemahaman kepada si anak (stop curhat lagi woy).

Oke. Saya mesti belajar lagi.

siang, sakit perut
Kamis, 13 Agustus 2015
13:45 WIB | 1:45 pm

Advertisements

10 comments

  1. atjiyeee..
    baper bapeer.

    udaaah.. bomat ajaaa 😀

    :))

    1. bomat apaan teh?

      1. Kayanya siy bodo amat.

        *kalo ngedenger pata abg ngmg ;d

        1. wakakakakak. hadeuh

  2. Siti Lutfiyah Azizah · · Reply

    Wah, ini nyaris sinkron ma postinganku baru2 ini sek..
    https://azizahsl.wordpress.com/2015/08/12/pesan-tersembunyi/

    Eh masa yaaa.. Baru banget juga tiga hari lalu aku baca postingan serupa kamu. Beneran sampe mirip banget ma kamu. Yang masalah kebawa masa lalu sama perlakuan ibu, trus datengin psikolog juga dan analisinya mirip gitu. Malah psikolog yg didatenginnya itu Bu
    Bedanya cuma blog yang kubaca itu blog emak2 satu anak. Beliau malah levelnya sampe prilakunya itu kebawa ke anak yang baru dia lahirin itu. Itu kenapa sampe datang ke psikolog karena dia merasa jadi ibu yang jahat dkk gitu. Dan… Analisisnya persis kamu. Aku sampe nangis baca isi-isi blog beliau. Dampaknya itu looh sampe segitu.. *lah aku malah jadi cerita*

    Ayo Sek, fight! Allah with uuuuu :3.
    Ya ngomong emang gampang sih ya aku :|. Tapi aku pernah denger sik kalimat yg sering banget diulang2: kalo masa lalu apapun dan gimanapun yg kita miliki, jika itu buruk, cukup belajar untuk dijadikan kenangan aja. Selama kita yakin kalau Allah membersamai, selama itu juga masa lalu yang seperti itu akan tetap hanya menjadi kenangan buruk semata.. 😉

    *btw bomat (atau boam) itu emang bodo amat. Wakakaka. Gw apdet aje yeee XD

    1. Siti Lutfiyah Azizah · · Reply

      Eh ternyata nama psikolognya belum ketulis. Namanya Bu Elly Risman. Pasti kenal kan yaa..

    2. Iya kak, haha, susyeh bener rasanya dilupain. Pengennya juga lenyap ingatan itu dari kepala. Capek abisnya, tiap inget mesti nangis. Malu juga. Tapi aku lagi berusaha. Kata psikologku, utk sementara jaga jarak sama sepupu (bukan berarti putus silaturahim). Kasih jeda aja buat nenangin diri sambil pelan-pelan nanti kalo ada momen bareng keluarga besar nggak terlalu kaget lagi. Btw, aku boleh minta alamat blog ibu2 itu nggak kak? Yah, sapa tauk bisa cerita-cerita

      1. Siti Lutfiyah Azizah · · Reply

        Hm… Susah yaa kalo berusaha ikhlasin masa lalu itu 😐.

        Aku agak lupa. Pas itu karena dapet dari fb dishare orang. Tar ya kucek ke history browser. Tak kirim ke wa mu 😉

  3. jleb banget.. saya ada beberapa pengalaman masa kecil yang keingetan terus, sayangnya itu pengalaman buruk :((

    kalo udah kayak gitu, siapa yang harus saya maafkan? diri sendiri?

    jadi merasa perlu ke psikolog :((

    1. waah 😦 seandainya pengalaman masa kecil itu dirasa mengganggu, kayak saya misalnya, lebih baik konsultasi ke psikolog. Bukan apa-apa ya, khawatir aja mempengaruhi masa depan kita, apalagi kalau udah punya anak. Jangan sampai terulang lagi.

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: