Gawat! Penyakit Ini Harus Cepat Hilang!

Tentang minder.
Beberapa kali saya bilang ke teman, “aku nggak pede” Lalu respon mereka ‘heuh’ banget -_-”
Hah? seseorang kayak kamu bisa ya begitu?
Kamu lupa minum obat?
Nggak percayaaaaa!!!” (sambil ketawa jahat karena saking merasa imposible bagi saya untuk punya perasaan seperti itu)
Kalo gini nggak pede, trus yang pede kayak gimana ya?” (sambil geleng-geleng)
Becanda lu nggak lucu” (resiko keseringan ngelawak, sekalinya serius nggak ada yang percaya)

Padahal, yang mereka tidak tahu, ketika saya bilang saya nggak pede, hati saya saat itu berada pada titik nol, ngesot, terperosok jurang, eh ketimbun tanah pula. Sampai mentok di lapisan paling dasar bumi. Hiks. Teman-teman saya, semuanya, bukan sebagian besar lagi, tapi semua yang sejauh ini sudah kenal dekat dengan saya, pasti responnya ya nggak jauh-jauh dari itu: imposible. Iya sih, saya bilang nggak pede-nya pun santai banget. Udahnya mah saya pecicilan, cuek, sering nggak tahu malu di tempat umum (baca: ngelawak di depan publik -,-) makin menegaskan kalau nggak mungkin banget saya punya “penyakit” minder. Nggak tau aja kan lo semua? hahaha! *nangis*

02-lFAqT

Momen Eureka!
Saya nggak pede loh sebetulnya dengan setiap kali saya nulis-posting-nulis-kirim buat lomba-nulis lagi-dan seterusnya. Saya cuma mikir, saya harus terus nulis, nggak peduli apapun. Karena dengan menulis, saya merasa plong. Selain usaha nulis yang bermanfaat juga sih buat orang lain, hehe. Sampai suatu ketika, Allah bimbing saya untuk menemukan dan membaca tulisan ini,

“Saya cuma ingin self therapy, karena, saya kasih tau sebuah rahasia ya? Aslinya saya itu nggak pede banget. Nah, perasaan “nggak layak” inilah yang saya ingin bongkar. Saya nggak bersaing dengan sesama peserta. Saya bersaing dengan rasa takut dan ketidak- PD-an saya. Kalau boleh saya bilang, ini malah lebih sulit.”

Jebret jleb jleb nyess! *terus pengen teriak karena itu sama persis!*

Yang kawan-kawan saya tidak tahu, betapa saya sangat pemalu dalam banyaaaaaaaak hal. Contoh sederhana dan iyuh banget adalah ketika dulu pernah saya ke supermarket bersama orang tua. Saya cari salah satu produk yang ingin dibeli, tapi nggak nemu. Terus Ibuk saya nyuruh saya tanya ke mbak/mas spg. Apa yang terjadi? SAYA MALU, sodara-sodara! Saya nggak mau nanya cuma karena… apa ya? nggak tau juga deh. Pokoknya nggak pede. Saat itu saya merasa bodoh, kecil, jelek, item, kurus, udah persis kayak upil bayi kutu lahir prematur. Huhu. Serius deh. Saya merasa sangat hina, bahkan barangkali di depan rayap sekalipun. Keterlaluan emang mindernya.

Predikat Tukang Lawak
Lalu sekarang, saya keranjingan bicara di depan publik, ngelawak nggak tahu tempat, bahkan sampai tega marah-marahin pegawai minimarket yang kelewat “ramah” melayani pembeli, dan masih banyak lagi yang bikin saya akhirnya dikenal berani oleh sebagian besar teman. Seringnya malah terlalu berani (baca: ceroboh, , sarkas, tanpa perhitungan) hiks. Saya belajar dari salah seorang trainer yang hidup dia sekarang adalah hasil dari otak-atik mindset. Dia dan saya sama-sama makan nasi. Kalo dia bisa, masa sih saya nggak? Saya paksakan diri harus berani, mandiri, pertama kalinya waktu SMA kelas 12. Mungkin powernya yang terlalu wussh, jadinya pas masuk kuliah kurang selfcontrol dan main ngebut aja nggak pake spion. Saking saya udah nemu zona nyaman dan merasa lebih bugar dengan perasaan berani itu. Okay, im still fixing egostrength yang mana semua orang sampai kapanpun harus selalu mengontrol diri. *carialesan*

Prestasi
Saya makin yakin setelah tahun 2010 baca sebuah buku yang isinya kurang lebih sama dengan kalimat di atas, kalau kesuksesan sejati itu bukan dengan membandingkan diri sendiri dan orang lain. Kalau kamu bisa mengalahkan rasa takutmu, rasa malu yang berlebihan terhadap potensi diri, kamu bisa jadi orang yang makin giat dari sebelumnya… itu tanda kamu sudah jadi orang sukses.

465980_10200354662764049_1067912209_o

Tapi ya, yang namanya manusia. Kalo belum punya pekerjaan dengan gaji besar, bisa ke luar negeri, punya mobil, mapan penghasilan, ya itu belum sukses namanya.

unfinish
Rabu, 23 September 2015
11:08 PM

Advertisements

13 comments

  1. ahaha..

    kalo ini gak titin banget.
    masih suka minder, gapede, gakmau banget ngomong di depan a.k.a jadi perhatian orang.
    yg paling parah itu perasaan males ngantor ato males ke kerumunan orang pas milad, karena pasti bakal diucapin dll.

    ahaha.. hanya diucapin dowang, bikin merasa terperhatikan. pdhl boro ada yg perhatian, ngucapin yawis lupa lagi. pfft :))

    1. serius itu teh? wuaaa kutaksendiri. Tapi aku nggak sampe gitu juga sih teh. Hampir, hampir kayak gitu tapi langsung atur mindset hehe. Kalau sejauh ini teteh nyaman dan orang lain juga nggak merasa kesulitan ketika berhubungan sama teteh, nggak masalah kok 😀

      1. ahaha.. enggak enggaaak sampe kaya gituh. komunikasi sm orang lancar kelewat lancar malah, memulai komunikasi jg.

        kalo ketemu pasti cerewetan titin deh ;p

        tp msh susah ngatur untuk ‘gak suka jd pusat perhatian’ itu. apapun bentuknya :D. mksdnya ga sll ngmg di depan.

        lbh suka memperhatikan sik *eeaaa :))

        1. oooh… salah tangkep, hehe. Sama teh kalo gitu. Aku juga tadinya gitu. Tapi yah gimana lagi, karena keadaan yang menuntut harus bisa eksis. Haha

          1. eaaa… yg ngeksissss 😀

  2. yah nama pun manusia, wajar lah ya kalo tingkat kepedean pun berfluktuatif *halah* hihihihi

    1. Hahaha aku ngakak otomatis. Tepat sekali mbak! Aku lupa nyantumin di tulisan kalo sekarang justru narsisnya yang overload. Heuu 😐

  3. Hihi iya kalau belon punya ini itu belon sukses

    1. Iya banget. Dan… yeah.. mau nggak mau aku juga masih mikir gitu sih. Hehe

      *udah ada 2 dewi blogger (sama mbak em) yang mampir di lapak rakyat jelata*

      #mbaknonijunjungankuwuwuwuw :p

      1. Aku dulu juga mikir gitu tapi lama2 capek bgt kan. Trus suami aku pernah bilang “kalau kamu gak pernah bisa bilang cukup/puas dengan hodup kamu padahal yg paling penting kamu sehat, kita masih sama2, dunia belon hancur, kamu gak bakalan bisa happy”

        Hua….. Abis itu aku langsung ngerasa di tampar hihihi. Skr gak mau maksain lagi. Kalau emang gagal atau gak bisa ya udah gpp. Coba yg lain lagi hehe.

  4. Baca tulisan ini koq berasa baca pengalaman perubahan mindset saya sendiri ketika umur 20an ke umur 30an..😄 Sekarang udah umur 40 pikiran saya nyaman sekali, cemas-cemas lebay udah jauh berkurang..😆

    1. Waah berarti wajar kan ya mbak em kalo kasusnya kayak aku gitu? Bolehlah mbak kapan-kapan nulis tentang pengalaman di usia itu. Aku pengen baca dan belajar. Hehe

      Dan setuju banget kalo usia 40 jelas udah lebih matang dari segala aspek. 🙂 *btw, aku seneng ada seleblog mampir di lapak rakyat jelata ini, kayak mbak noni* :p

      1. Menurut saya wajar.., cuma kadang ada juga yg udah masuk usia 40 tapi kadar kedewasaannya gak beda jauh saat usia 20an..😏 Kapan-kapan deh saya berbagi pengalaman spiritual ini lewat tulisan..😀
        *BTW, Noni mah iya bener seleblog.., lah kalo saya ngeblog aja baru tahun lalu, itu pun masuk tahun ini malah banyak jedanya karena proses beranak pinak😆 dan bentar lagi brojol day pula..😄*

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: