Tamu

Waktu saya TK, Bapak Selalu bilang berkali-kali, “Pokoknya kalau kamu denger ada yang ketuk pintu, jangan dibukain. Langsung ngumpet ke bawah kasur. Ya?” pesan itu terus diulang-ulang tiap saya mau ditinggal kerja Bapak-Ibuk. Dulu, kami masih susah cari pembantu buat ngurus saya. Selain biaya, ya pokoknya susah aja nyarinya. Tempat tinggal saya di Ungaran, dan lingkungannya masih sepi. Kanan kiri kebun kosong luas. Masih horor deh zaman awal 90-an dulu itu. Nggak seramai sekarang. Makanya Bapak saya khawatir gila-gilaan. Takut saya diculik lah, disekap lah, digondol kuntilanak lah. Mau dibawa ke kantor juga nggak bisa. Paling dikontrol tetangga depan rumah dari jauh. Seinget saya sih ya, dulu era-nya penculikan gitu.

scared-child

Terus sekarang, pesan itu kebawa. Meski saya tahu itu pesan orang tua ke anak kecil untuk nggak sembarangan nerima tamu nggak dikenal masuk rumah. Yah, lagipula saya udah gede juga sekarang. Tapi ya, beneran deh, karena pesan itu terus diulang disaat saya kecil dan ingatan anak kecil itu biasanya akan awet sampai besar, saya selalu nggak suka tiap ada tamu ke rumah, dan KETUK PINTU disaat saya sendirian di rumah. Itu terjadi sepanjang saya hidup, sampai sekarang. Nggak ada pengecualian, semua jenis tamu (keluarga, temen, tetangga).

Saya benci denger ketuk pintu disaat saya sendirian jaga rumah. Rasanya horor aja. Padahal saya tau dari salamnya, dia sodara misal. Tetep aja, saya lebih milih langsung masuk kamar dan kunci pintu. Boro-boro liat ke jendela. Denger ada motor berenti depan rumah, langkah kaki nginjek ubin teras, derit pagar dibuka, nggak suka pokoknya. Sejauh ini, kalau ada temen mau main, biasanya saya kasih tau dulu untuk ngabarin sehari sebelum atau kalau dadakan mau main, yang penting ngabarin lah. Jangan tiba-tiba ngetuk pintu, meskipun cara bertamunya sangat beradab dan baik.

Kebiasaan nggak baik ini harus cepat saya ubah. Mindset harus segera di restart. Saya nggak boleh ketakutan tanpa alasan begini. Konyol. -__-

Apakah ini efek pesan Bapak?
Wallahu’alam.

akhirnya hujan
3 Oktober 2015
5:29 PM | 17:29 WIB

Advertisements

10 comments

  1. Hehe, iya ya, efek karena sudah menjadi “kebiasaan” kali ya…
    Bisa dihilangkan dengan memebentuk kebiasaan lainnya, “sering2 buka pintu walau tidak ada tamu.” #eh 😀

    1. iya, mindset. sedang diusahakan nih. semoga bisa lebih ‘berani’ 🙂

  2. Butuh terapi sepertinya mba, bukan lagi sekedar waspada tapi lebih ke trauma masa kecil…

    1. kok keliatannya serem ya. saya cukup konsultasi dulu aja deh kayaknya. :/

  3. Koq ngumpetnya di bawah kasur? Pan susah…
    Kalau di bawah dipan lha baru bisa … 😀

    1. Yah, dipannya nggak ada mbak 😀

      1. Pantesan… 😀

  4. Hehehehe sekarang kan sudah dewasa mbak, ya walaupun harus menjaga diri jika ada tamu tak dikenal yang datang. 🙂 Semangat mbak buat ngrubah mindsetnya.

    1. nah makanya, justru saya juga agak sedih karena disaat sudah dewasa begini masih trauma dengan tamu. saya juga nggak pengen, tapi ya gimana dong. Lagi coba dihilangkan. So far udah ada kemajuan 🙂

      1. Hmmm btw cara bapak mbak buat ngasih wejangan jangan buka pintu sembarang kalau ada tamu sebenarnya akan jauh lebih baik jika diterapkan pada konteks lain, maksudku untuk mensugesti hal-hal lain yang lebih positif, misal untuk terus belajar dan bersemangat ngelakuin suatu hal gitu. Kalau yang bapak mbak lakuin itu kesannya too justified, jadi seperti demikian deh dampaknya ke mbak. 😀

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: