Dikira Nganggur

Untuk ke sekian kalinya, doa saya jadi kenyataan. Malu sendiri kalau ingat betapa sedikit saya berusaha, lebih banyak malas-malasan, rasanya cuma saya di dunia ini yang tidak gigih bekerja, padahal masih setumpuk daftar cita-cita yang belum dicoret. ๐Ÿ˜ฆ

C360_2014-12-04-17-33-24-218

Di dunia ini, semua nggak ada yang tiba-tiba kan ya? Everything happens for a reason. Termasuk masa-masa dimana –istilah yang saya temukan dari salah satu blogger– tombol switch masing-masing dari kita ditekan/diputar. Stephen Hawking menjadi semakin cemerlang ketika ia bertemu Jane dan menikah (bersamaan dengan setelah ia mengidap ALS). Einstein juga mengalami masa cemerlang itu hanya setelah ia mengambil Post Doctoral-nya. Maka saat itu mereka ada pada kisaran usia 23-25 tahun. Dan saya ada di dalam rentang itu!

Nggak tahu juga ya. Tapi saya memang merasa banyak tabir ilmu tersingkap di kisaran usia Hawking dan Einstein itu, alias usia saya sekarang ini. Kemudian membuat saya jadi lebih tahu tentang sebuah perkara. Ceileeh, sok-sokan cari kemiripan sama dua tokoh itu. Semoga jadi doa deh.

Termasuk titik tolak saya –yang masih merintis karir– sebagai seorang (calon) penulis. *aamiin* Semoga ini momen dimana tombol switch saya ditekan. Lalu wuussshh…! Semua yang ditulis di atas kertas, disebut di atas sajadah, dan dipinta setiap waktu jadi kenyataan.

***

Doa saya dulu begini;
“Ya Allah, saya ingin bekerja fleksibel, tidak terikat jam kerja yang rutinitasnya melelahkan luar biasa. Nggak cuma capek fisik, tapi otak, mental, hati, semua capek. Saya pengen kerja yang santai, nggak ganggu ibadah, nggak pake tenaga sisa untuk ibadah, dan tentunya uangnya banyak, sama persis kayak yang kerja di kantor. Ya Allah, saya pengen kerja yang kayak gitu, yang pekerjaannya sesuai dengan passion saya, dan saya masih bisa jalan-jalan ke manapun sesuka hati.”

Dan Allah kasih semua yang saya minta! >,<

Hiks. Permintaan saya kelihatan banyak maunya, nawar, mungkin terkesan mendikte Allah. Pikir saya, Allah selalu rindu dengan suara hamba-hambaNya yang memohon sesuatu. Jadi saya berdoa sepanjang apapun yang saya bisa, nggak peduli itu bentuk kalimatnya gimana (doa yang detail sebut permintaan atau nggak). Lama dan panjang, beserta keyakinan bahwa Allah nggak mungkin bikin saya miskin. Kebetulan juga waktu itu saya lagi seret.

**FYI. Ada sebagian ulama yang menganggap doa itu nggak perlu detil. Allah pasti tau yang terbaik buat kita. Ada yang bilang boleh detil. Semuanya balik lagi ke personal masing-masing. Asal tetep beradab doanya. Gitu.

Sekarang saya kerja di rumah. Freelance full time, sebutannya. Tapi tetep aja judul akhirnya “Paruh waktu”. Saya masih harus mengais rizki ke luar rumah. Gile aje saya duduk terus depan laptop. Selain buncit, sakit pinggang, nambah minus dan silindris, pegel leher, saya pun butuh sekali dengan yang namanya PIKNIK. Oh ya, satu lagi, saya butuh pijet juga.

Untuk sementara ini saya masih latihan nulis cepet, jauh sebelum waktu deadline per-hari. So far masih ngabisin waktu seharian. Besok-besok harus lebih singkat lagi jadi 4 jam. Yoosh!

11988393_880166978685088_1133652200225223197_n

Hikmah kerja model begini:
1. harus sering-sering keluar rumah biar nggak dikira ansos sama tetangga.
2. wajib olah raga lebih giat dari orang-orang pada umumnya.
3. traveling jadi agenda penting dan fardhu’ain.
4. ngng… apa lagi ya? :/

Plis, jangan suuzon sama para pekerja bermata panda ini T__T Kami nggak tidur terus di rumah. Kami nggak begadang karena nonton drama korea yang 20 episode dilahap habis. Kami kerja kok, bener.

dilema pekerja paruh waktu di banyak tempat
Selasa, 10 November 2015
9:09 PM

Advertisements

42 comments

  1. IH INI AKU BANGET SEABIS LULUS DIKATAIN NGANGGUR PADAHAL MAH KERJA ๐Ÿ˜ฆ

    Ya begitulah, kalau freelancer kan gak menetap dari segi tempat dan pemasukan, jadi tetep disangka pengangguran.

    SUSAH PULA NGEJELASIN KE ORANG2 -___-

    Yaelah, ngetiknya gak santai gini. Hahaha

    1. aahahaha mbak cacaaa. yang penting rizkinya berkah ya mbak. Harus sering-sering keluar rumah berarti

  2. nice post Mba, ini mewakili suara hati saya banget nih ๐Ÿ˜€

    1. wah, freelancer juga mas? harus banyak-banyak sabar ya ini

      1. iya Mba, freelancer cuma beda kerjaan hehe

        sabar kalau ada yg nanya kerja, kerja apa? ngapain aja? abis dijawab O panjang haha

  3. Reblogged this on dediwiyanto and commented:
    Post yang mewakili suara hati ๐Ÿ˜€

  4. pukpuk mbak sekar…apalagi kalo tetangganya kepo yaa..”diihhh ngapain itu anak di rumah ajaa..diihh nganggur kali” :)))

    1. iyaa, mana tadi udah ada satu tetangga yang tanya-tanya. Kerasnya hidup akan segera dimulai…

  5. Banyak minum air putih ya. Trus tiap 10-15 menit sekali, stretching sebentar. Meski sekedar muter2 pergelangan tangan. Atau kepala ditolehin ke kanan dan ke kiri, bahu digerak2kan. Soale aku dulu ya kerja dari rumah waktu masih jualan peniti. Udah pernah bermasalah dgn urat syaraf tangan dan leher krn bekerja terlalu intens dan dalam posisi yg sama selama berjam-jam.

    1. waini, makasih mbak tika. Senangnya dapet tips sehat ๐Ÿ˜€ noted dan langsung aku praktikin! Btw, bagian pundak agak belakang (punggung atas) itu kalo kelamaan udah mulai kerasa sakit. ๐Ÿ˜ฆ duh aku lupa istilah penyakit buat penulis apa namanya

  6. Aku maklum lho Sekar kalo matamu seperti mata panda. Ehehehehe, Sekar pengalaman kamu ini mirip bgt sama suamiku yg juga kerja Freelance. Sampe-sampe ibu/bapak mertua-ku gemes karena suamiku kelihatannya gak kayak orang kerja, didepan laptop terus tapi kebutuhan bulanan kami tercukupi. Alhamdulillah. Aku dan suami jg bingung gmana mau jelasinnya. Kekekeke.

    1. kalo ada yang pengertian begini, seneng deh, hehe. Dapet temen. Sekarang aku lagi coba untuk kerja ke luar rumah juga sih, lebih supaya aku banyak gerak. Kalo buat perempuan mungkin masih lebih mendingan ya mbak eka. Kalo laki-laki kan, apalagi yang udah berumah tangga, identiknya tuh pergi ngantor pagi, pulang sore. :/

      1. Bener bgt Sekar… Ya gimana yah, namanya jg udh rezekinya di freelance. Disyukurin aja ๐Ÿ˜€

  7. Siti Lutfiyah Azizah · · Reply

    Haha. Sempet ngalamin ini. Bete bgt. Yg ngomong keluarga besar sendiri lagi. Mending ya kalo udah dijelasin langsung diam, tapi kalo dilanjutin masalah salary jadi bikin greget juga. Masa iya bisa langsung dapet duit bermilyar2 yaa :D. Nasib deh kalo masih dikelilingin orang yg mindsetnya konvensional, yg anggap kerja itu ya berarti masuk kantor, pergi pagi pulang sore :p

    1. aku juga nyaris sama kak, keluarga besar yang “ngerasani” ini kerjaan beneran menjamin apa enggak. tapi jauh sebelum aku bener-bener kerja di rumah. rasanya sakit ๐Ÿ˜ฆ yaudahlah ya aku anggap keluargaku kurang kekinian soal variasi jenis pekerjaan. huhu

      1. Siti Lutfiyah Azizah · · Reply

        Wkwkw. Yaa resiko sih emang ya. Ngrasani masih mendingan. Seniorku lebih parah. Jdi dulu pas suaminya usaha online dan sukses gitu, nah itu kan usahanya beneran IT kaya dunia web dkk gitu, ga berupa produk kan. Tetangga2nya pada nuduh mereka melihara tuyul, babi ngepet, dll dan ga percaya pas dijelasin. Soalnya kan bisa beli mobil, trus rumah diperbaiki, dll. Pokoknya mulut2nya tajam bgt. Akhirnya karena ga tahan, suaminya samps mutusin kerja kantoran cobaa. Kasian aku. Orang tuh ya kalo sirik tuh gimana gitu ya. Kerjaan depan laptop kalo masih awal disinisin karena kaya ga kerja, ga menjanjikan, dll. Giliran duitnya berkembang, langsung deh dibilang melihara hal2 gaib gitu, ckckck..

        1. hahahahaha. ini aku spontan banget ketawa pas baca kalimat tetangga nuduh melihara tuyul, dkk. Separah itu ya kak?

          Ya Allah, semoga aku nggak digituin. Teori “Hidup ini Allah yang Atur, Kita yang Menjalani, dan Orang lain yang Mengomentari” itu sungguh benar. Sekarang mungkin masih awal banget aku kerja kak, dan tetangga pun agak cuek. Tapi tetep aja harus siap telinga dan muka seandainya dinyinyirin :/ tapi semoga enggak *aamiin*

          1. Siti Lutfiyah Azizah · ·

            Iya, lah kalo suaminya aja sampe ga tahan dan akhirnya jadi kerja kantoran, kebayang donk nuduhnya udah sampe gimana. Padahal cowo kan bisa dibilang termasuk yg cuek ya. Aku pernah lah sampe dibilang males cari kerja kantoran, dll gitu yg pernah sampe bikin nangis, haha. Kata siapa kerja depan lepi ga nguras otak dan fisik juga. Tapi ya itu tadi, biasanya orang ngomong gitu karena ada hal lain yg diiriin. Minimal iri karena kerjanya bebas atur waktu dan tempat, wkwk. Jadi yaaa udah lah tutup kuping aja meski nyesek dan kalo sensi bisa bikin nangis. Mbok ya pengennya balik ngelawan, cuma yg suka kaya gitu biasanya wong tuwo yg taunya kerja konvensional dan ga kekinian bgt, jadinya males juga ngomen balik, kekeke.

  8. Jadi inget sitkom di salah satu stasiun tv “tetangga masa gitu”… ya emang gitu ternyata. Lama2 omongan tetangga taj anggap angin lalu… hiksss

    1. kayaknya kita emang nggak pernah bisa lepas dari pandangan orang ya mbak, Mesti banyak-banyak sabar dan husnuzon

  9. bagi2 atuh kerjaan nulisnyaaa *lho?* hihihihi

    1. hihi nanti nggak betah loh Bu. Ini bikin perut buncit dan capek mata ๐Ÿ˜€

  10. eh eh kamu bikin apa sekar, beneran kepo, ga papa kan ya nanya

    1. itu mbak, bikin mie rebus pake cabe :p nih barusan beres makan. Enak banget dingin-dingin

  11. mba sekaaar, haha
    itu yg dulu pernah mimpiin aye juga dapet nyatanya, aduh moga sukses deh mbaa ๐Ÿ˜€

    1. haha itu masih inget aja. Aamiin Ya Robb, semoga barokah. Doa yang sama untukmu, in

  12. mysukmana · · Reply

    mbak sekar, bagi bagi dong gawean nulisnya hehe…

    1. mau juga pak? nanti jadi buncit dan sakit pinggang loh, hehe

      1. mysukmana · · Reply

        mau tapi dikit ajah..hehehe

  13. helgaindra · · Reply

    semangart!

    kerja sedikit, gaji seupil, yang penting halal!
    nikmati prosesnya aja ๐Ÿ™‚

    dan jangan lupa bahagiahahaha~

    btw, salam kenal! ๐Ÿ™‚

    1. yap. bener. alhamdulillah.. salam kenal juga, mbak atau mas ya? ๐Ÿ˜€

      1. helgaindra · · Reply

        MAS..

        ..BRO

  14. Nice, keren euy, rasanya senang kalo melihat orang yang bisa mendapatkan pekerjaan yang diinginkannya. Apalagi kalo seneng banget ama pekerjaannya, ditambah pekerjaannya adalah hobinya, kayak nulis. Wah udah deh, bisa2 rasanya nggak kayak kerja. Hobi aja terus. Hobi yang menghasilkan uang. Istilahnya, “ketika hobi jadi profesi.” ๐Ÿ™‚

    Yang pasti jangan lupa olahraga. Terutama kalo kerja di rumah. Betul katamu, jangan lupa bersosialisasi sama tetangga. Nanti dikira nganggur. Hehehe ๐Ÿ˜†

    1. alhamdulillah.. semoga pekerjaannya barokah ๐Ÿ™‚

  15. kerja freelancer jangan lupa ama cemilannya. sepotong pisgor plus teh hangat bisa bikin pikiran tambah mekar ๐Ÿ™‚

    1. wah betul itu pak.. harus siap sedia di samping laptop ya biar urusan perut teratasi.

  16. Saya juga dulu dikirain nganggur juga sama Ibuku. “Opo kui konsultan” suatu saat ibuku bertanya. Wkk…wk..

    1. orang tua cuma butuh bukti kalo anaknya kerja dan menghasilkan duit hehe

  17. semoga aku juga bisa nyusul Sekar ya Allah, aamiin ๐Ÿ™‚

    1. aamiin aamiin aamiin allahumma aamiin ๐Ÿ™‚

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: