Cerita Si Kuli Tinta #1

Saya lagi sedih nih. Sedih kok bilang-bilang. Saya sudah mencatat dan mengingat-ingat betul deadline lomba yang wajib hukumnya buat saya ikuti. Sampai pada akhirnya bablas mak byar semua T__T

Sebelum-sebelumnya, setiap ikut lomba yang kadang menang, tapi seringnya kalah, saya enjoy aja karena belum ada hambatan berarti yang bisa menggagalkan saya ikut lomba menulis, selain penyakit penulis yaitu kepala yang tiba-tiba ngeblank.

NB; padahal ya, writers block bagi sebagian orang dianggap nggak ada. Itu cuma karena kurang baca dan kurang riset.

Glek.

Lalu lomba yang dulu-dulu itu, tiap saat pasti ada. Cuman nggak rutin saya ikuti. Lompat-lompat, tergantung apakah otak dalam kondisi oke atau perlu reparasi (baca: malas).

Nah, sejak bulan Oktober saya mulai bertekad untuk membabat habis setiap ada lomba menulis. Tapi…… hiks, sesungguhnya saya nggak mau banyak alasan. Pekerjaan paruh waktu itu (freelance writer) sukses mencaplok sebagian besar waktu saya buat ngurusin kepentingan pribadi; nulis buat lomba, novel, termasuk nulis blog. Aaaaaak~

Ini salah satu ketakutan terprediksi yang sempat saya abaikan bertahun-tahun lalu;

kalau kamu benar-benar berprofesi sebagai penulis, sudah siapkah duduk di depan laptop dalam jangka waktu lama, dengan mata dan tubuh yang capek, tapi masih ada setumpuk deadline yang kejar-kejaran?

Begadang hampir tiap hari, wajib menyelesaikan rutinitas yang sama meski kamu menyukai pekerjaan ini. Siap nggak kira-kira?

Saya jadi bayangin di saat begini tiba-tiba ada yang nawarin minum pil ajaib macam yang ada di film limitless. Trus saya bisa dengan keren membabat habis itu deadline lomba tanpa perlu mengusik kerjaan yang lain. Wuut wuut..

Limitless

Sedangkan di satu sisi, saya suka banget jalan-jalan, ikut kegiatan ini itu. Gimana dong? saya masih suka kagetan kalo ketemu aktivitas baru yang sebelumnya belum pernah punya pengalaman. Kaget ngatur waktunya. Padahal mungkin ini masalah sepele. Kok gini amat yak saya?

Mana isi blog juga nggak jauh-jauh dari problematika menulis yang seharusnya bisa saya atasi tanpa hambatan. Maklum, newbie.

Segitu aja dulu. Saya lagi pegel-pegel.

Selasa, 1 Desember 2015
8:17 PM

Advertisements

20 comments

  1. pijitin ..?? hihi

    1. mauu teh 😦 oiya, jadi pengen tau di sana ada tukang pijet nggak teh?

  2. mysukmana · · Reply

    Udahlah kak.jangan terlalu baper

    1. ahaha :”D iya ya pak

  3. kerja itu apapun profesinya pasti ada pembagian porsinya juga kan.
    tinggal pinter ngebagi porsinya aja. dalam hal ini adalah porsi waktu.

    gak perlu dilebihin (begadang) maupun dikurangi (males ngerjain) takarannya..
    yang penting pas!

    #okesip

  4. kayanya butuh piknik

    1. nah kan, ini maha suhu yang tukang piknik nongol nih. Tolong beri saya petunjuk, suhu… orang model saya harus piknik ke mana :/

  5. peluk dulu sini mbak sekar 🙂

    1. *bighug* :”

  6. Kalau temenku yang suka nulis, dia gak mau punya pekerjaan nulis kecuali ngeblog. Soalnya dia gak siap dengan resiko diatas, dibayar demi tuntutan. Sedangkan dia maunya nulis bebas tanpa batas, tanpa paksaan.

    Ya, emang pilihan orang beda2 sih ya. Semua nya pasti ada kekurangan kelebihan sesuai dengan kesiapan kita. Teuteup zemangatz ya Sekar, semoga bisa membagi waktu untuk nulis pribadi dan nulis kerjaan, jangan lupa piknik 😛

    1. kebetulan aku memang pengen nge-freelance juga, tapi nulis sendiri for free juga. Ini sih emang akunya yang lagi masa adaptasi dengan kerjaan ini.. 😦

      Dan iyaa bener piknik. Piknik dan pijet jadi agenda wajib. 😀

  7. btw nama pil ajaibnya pil NZT mbak (salah fokus) hehe

    1. ah iya! pengen minum NZT sebutir tiap pagi

  8. Eh ada foto abangku di akhir tulisan *ngakungaku*

  9. NinaFajriah · · Reply

    Actually I envy you mbak, bisa tetap punya income sendiri meski kerja dari rumah… Tetap semangat dong mbak Sekar *hughug* mungkin belum nemu aja kali susunan jadwal yang oke 🙂

    1. iyaa! semangat! 😀

  10. harus refreshing dlu sekar

    1. udah dong 😀

  11. Yah laptop dah dua bulan rusak. Gmna dong? Eh tapi ini bkn alesan sii.. 😫

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: