Big Bad Wolf: 8 Tips Belanja Buku Cihuy!

Akhirnya saya memutuskan berangkat ke lokasi yang lagi ngehits sekarang ini; Big Bad Wolf (BBW). Tadinya udah bertekad mau kekep dompet. Sayangnya, tekad itu hanya mitos belaka. Sebab sepanjang sejarah kehidupan manusia di muka bumi, yang namanya puasa belanja di tengah bazar besar dunia perbukuan merupakan fitnah keji.

Setelah gagal janjian sama temen sekampus, akhirnya berangkat bareng temen klub buku. Berdua aja. Jodoh emang nggak kemana yah. #baperr

Saya berangkat pas banget abis subuh. Bogor Jakarta makin ke sini makin sumpek. Beruntunglah saya nggak bakal menetap di daerah ini. Butuh waktu 2 jam lebih perjalanan cuma untuk masuk ke gerbong dan duduk manis di dalam kereta. Belum lagi keretanya sungguh super cepat, jadilah sampe tujuan agak siang, pukul 9 lewat. Itu termasuk siang, mengingat antrian bbw ini yang luaaarrr biasa mengular panjangnya.

Saya mau kasih rute dan beberapa tips berdasarkan pengalaman dan kesengsaraan pribadi selama di sana.

Rute

Lokasi BBW di ICE BSD Tangerang. Saya berangkat dari Bogor (Kabupaten), menuju stasiun Bogor di wilayah Kota. Dari stasiun Bogor, naik kereta jurusan Tanah Abang, lalu pindah peron ke peron 6 (jurusan Parung Panjang).

Begitu naik kereta jurusan Parung Panjang, turun di stasiun Cisauk. Dari stasiun Cisauk, bisa naik ojek dengan ongkos 15 ribu (biasanya tukang ojegnya minta 20 ribu, tapi tawar aja, karena yang normal 15 ribu).

Atau bisa juga naik angkutan umum orens putih yang bisa ditemukan di luar gerbang stasiun dulu. Nyebrang, angkutannya ke arah kanan kalau posisi kita ada di dalam stasiun.

Lalu turun di Serpong, ganti angkutan lagi yang warna biru. Menurut blog yang saya hampiri buat cek rute, angkutan biru ini agak lama jalannya karena biasanya ngetem.

Lagi-lagi, tekad untuk berhemat dengan naik angkot gagal sudah. Saya dan teman pilih naik ojek biar praktis, cepet, dan abang ojeknya pas banget udah ada di depan gate keluar peron, dan nawarin “ke ICE neng, ayo neng” untung bukan nawarin “neng ayo ke pelaminan”

Dominasi Buku Anak

Di BBW, isinya 80% buku anak. 20% nya ada reference, history, biography, literature, economy, self help, dan jenis non fiksi lainnya, termasuk dominasi buku resep masakan. Fiksi ada, tapi young adult jenis fantasi.

Makanya di BBW banyak emak-emak dorong troli isi anak, bapaknya dorong troli isi buku. Karena memang event ini bagus banget buat edukasi tentang dunia perbukuan ke anak, walaupun tetep harus selektif milihnya. Buku-buku anaknya lucu-lucuuu. Haduh.

Tips ke BBW

youthmanualcom

youthmanual.com

1. Siapin duit TUNAI. Kasir nggak menerima ATM atau CC dalam bentuk apapun, kecuali Mandiri yang itupun kalo nggak salah liat kemarin dikhususkan untuk kartu Mandiri apaaaa gitu. Pokoknya cari yang cepet dan gampang aja: uang tunai.

2. Bikin booklist, daftar buku apa yang mau dibeli. Kalau nggak gitu, bisa kalap, atau malah pulang-pulang nggak bawa buku apapun karena nggak paham apa yang mau dibeli. Bikin booklist ini ngebantu bangeett. Karena godaan setan di BBW itu dahsyat men.

3. Berangkat sepagi mungkin kalau jarak rumah jauh. Kalau deket dan ada yang mahram laki-laki (bapak/suami) yang nemenin, pilih midnight sampai menjelang subuh. WHAT??! Iya, saya nggak salah tulis kok.

Itu waktu yang cukup longgar buat pilih-pilih buku. Bahkan kita bisa thawaf tanpa rintangan (baca: antrian) yang biasanya ngehalangin jalur buat yang mau belanja. Waktu lain yang tergolong lumayan lowong, meski nggak bisa dibilang sepi karena pasti ada aja sekian puluh orang yang belanja, yaitu di bawah pukul 9.00, 15.00 – 17.00, 23.00 – 5.00.

4. Makan dulu sebelum berangkat. Kemarin saya sarapan, estimasi asupan pagi itu bisa jadi modal untuk bertahan sampai siang. Tapi ternyata saya pusing juga di dalam hall. Jadi kalau mau ke BBW, kudu bawa bekal dua jenis; snack ringan dan makanan berat berkarbohidrat dan protein. Beli nasi di dalam ICE harganya 50 ribu, beli di kaki lima (di luar gedung) 13 ribu. Jomblo harus perhitungan. Sip

5. Kalau sampai di sana atau pas di tengah-tengah proses belanja, lalu masuk waktu sholat, jangan ditunda. As I said before, di BBW itu setannya subhanallah. Sekali menunda sholat, kemungkinan besar bakal kebablasan. Lebih bagus lagi kalau sebelum masuk waktu sholat, udah standby di musholla. Nggak perlu berdesakan buat cari lapak juga kan. 

Kamar mandi ada dua, di atas dan bawah, soalnya gedung ICE cuma dua lantai. Dan kamar mandi bawah biasanya ngantri karena pada males naik ke atas kali ya. Kamar mandi atas tergolong sepi. Di sebelah kamar mandi atas ada musholla.

6. Begitu masuk hall-nya, fokus cari buku dulu. Jangan liat antrian. Kalau liat antrian, risikonya kita kayak diburu-buru biar nggak paling belakang ngantri, biar cepet bayar ke kasir. Percayalah wahai engkau, itu antrian dari awal kita masuk aja udah menggila. Mau duluan ngantri atau belakangan, tetep aja makan waktu 30 menit lebih cuma untuk baris bayar buku.

Tapi tenang aja, antriannya nggak stuck, tapi jalan terus. Pokoknya sepanjang ngantri itu kita kayak jalan santai, nggak berdiri lebih dari 2 detik. Jadi, begitu masuk hall, kalem aja thawafnya. Kalau perlu semua box ditengokin satu-satu, biar nggak ada booklist yang luput. Banyak buku bagus pada nyelip soalnya.

7. Ini opsional. Tapi buat saya, lebih baik jangan terima titipan. Biasanya kan temen suka nitip buku ya. Kalaupun kita mengiyakan, ujung-ujungnya pasti bakal php. Soalnya, buat nyari buku belanjaan diri sendiri aja udah bikin darah tinggi, mesti jeli ngubek-ubek box yang jumlahnya ratusan. Temen saya yang nitip, akhirnya gagal karena saya nggak nemu bukunya, dan udah pusing duluan mau ubek-ubek box lagi.

Beneran deh, itu capeknya bukan main. Two thumbs up buat panitia yang udah kerja keras. Lokasinya nyaman banget. Nggak kebayang kalo itu di istora macam IBF. Pilihan lokasi udah tepat. Adeeeem, bersih, dan bener-bener satu hall besar dibabat habis. Enak banget mau milih-milih buku juga. Nggak tersekat tembok atau ruang-ruang kayak di istora senayan itu. Sepenuh-penuhnya orang, saya masih bisa jalan dan milih-milih buku dengan lancaaarrr.

8. Bawa ransel yang nggak banyak isinya kalau mau belanja agak banyak. Kalau bisa sih nggak perlu pakai plastik ya. Tapi kemarin saya gagal bertekad untuk belanja tanpa palstik, karena tergoda dengan logo BBW di plastiknya, heheh.

Usahakan sesimpel mungkin baju yang dipakai. Kalo perlu pake sandal jepit aja, kaos, bawa tas selempang atau ransel. Yang cewek, nggak perlu pake high heels. Kalaupun mau pake, pilihannya cuma satu: pingsan. Nggak perlu juga pakai kebaya batik, rambut atau jilbab digulung-gulung ke atas, dihias kembang apalah. Yang pake baju biasa aja keluar hall bisa jadi nggak ada bentuknya, apalagi pake kostum kondangan. Jangan ya plis..

Kira-kira itu 8 poin krusial supaya belanja kita nyaman selama di BBW, khususnya kalau tahun depan ada lagi. Kemarin sih pas ketemu mbak-mbak panitanya, tahun ini mau ada lagi di Bandung. Woo.. lets see seheboh apa sambutan warga Bandung 😀

IMG-20160505-WA0003

foto: grup whatsapp kbi atau bbi, lupa -_-‘

btw, ini antrian masuk hall loh, bukan antrian bayar di kasir 😀 Alhamdulillah waktu kemarin sabtu saya ke sana, situasi aman terkendali dan termasuk lowong. Wohooho how lucky!

next post: hasil berburu di BBW!
Ahad, 8 Mei 2016
10:47 WIB

 

Advertisements

13 comments

  1. Waaaaw! Gede bangeeet tempatnyaaa. Kalau itu di kota ku pasti didatengin hahaha

    1. iyaa, tapi itu foto bbw singapura atau malaysia kalo ga salah. Yang indonesia kurleb sama kayak gitu. Ayoo saatnya belanjaaa!

  2. aku cuma bisa mupeeeeng.. 😦

    1. yaaah jauh ya mbak ^^” tahun depan ayoo!

  3. NinaFajriah · · Reply

    Wuidih antriannya! Tapi teteup mau gelar tiker kepoin buku2 apa yg dibeli mbak sekar 😀

    1. siapp. nanti aku postingnya di secondary blog, yang khusus bahas buku perpustakaansekar.wordpress.com 🙂

      1. NinaFajriah · · Reply

        Aku baru tahu kamu punya blog satu lagi. Aku berkunjung yaaa 😊

  4. Sirikkkkkkk huhuhu

    1. tahun depan ke jakarta lah kaknon ayoo! ke bbw ajak suami 😀

  5. gokil seru lihatnya pas dari atas ya

    1. iya. tapi itu bbw malaysia kalo ga salah. indonesia mirip-mirip

  6. Siapin anggaran untuk ‘buku tak terduga’ juga mungkin ya..? 🙂

    1. boleh juga 🙂 asal jangan mahal-mahal

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: