Wisuda!

Eh, saya sudah wisuda! ๐Ÿ˜€

Rasanya bahagia, tapi masih ada yang kurang. Setelah saya cari-cari, ternyata saya cuma kurang bersyukur. Maka ketika wisudawan lain tertawa-tawa bersama kawan-kawan mereka, orang tua, keluarga, saya cuma bisa senyum.

Rasanya plong, tugas akhir yang demikian panjang, menguji kesabaran, menantang ego, menguras pikiran-tenaga-waktu, menagih tanggung jawab sebagai mahasiswa untuk segera menuntaskan masa studi, akhirnya bisa lepas dengan baik dan terhormat. Alhamdulillah wa syukurillah

Saya wisuda tanggal 18 Mei 2016. Still fresh from the oven ya. Di graha, lokasi wisuda saya kemarin, ada satu layar raksasa di panggung. Pembukaan basa-basi ditampilkan, isinya video tentang pertanian dan segala sesuatu yang berhubungan dengan kiprah membanggakan kampus rakyat tempat saya kuliah.

Di layar raksasa itu, yang saya lihat bukan video tadi, melainkan rekaman wajah yang gembira bukan main bisa berkuliah di salah satu perguruan tinggi negeri terbaik di Indonesia, meski dia tahu itu bukan keinginannya.

Lalu di tengah jalan, di tengah masa studi, wajahnya berubah jadiย kusut karena impiannya benar-benar harus kandas. Ternyata, kondisi akademiknya terjun payung. Ini bukan tempatnya, dimana ia harus dikelilingi oleh dominasi otak kiri. Sampai masa studinya selesai, ternyata wajah kusut itu sudah lenyap.

Nilai akademik saya memang nggak keren-keren amat. Udah nggak kehitung juga berapa kali saya nangis karena menyesal kuliah di sini. Saya marah sama Ibuk karena dulu tega banget maksa saya kuliah di bidang yang jelas-jelas bukan passion anaknya. Saya merutuki nasib. Saya sebal bukan main.

Tapi ternyata ada hal-hal yang saya lupa. Saya lupa bahwa di perguruan tinggi ini, sudah berulang kali Allah kabulkan doa saya. Di perguruan tinggi ini, sudah berulang kali Allah pertemukan saya dengan kawan-kawan yang luar biasa baik, hangat, dan tulus berteman. Di perguruan tinggi ini, tempat pertama Allah didik saya dengan cara-cara yang perlu saya pahami berulang kali, perlu saya pahami bukan dengan logika.

Saya lupa, bahwa Allah sudah mendidik saya bukan melalui kelas-kelas kuliah dan penjelasan dosen setiap hari. Allah mendidik saya lewat dada yang menggebu-gebu menuju majelis ilmu satu demi satu. Allah mendidik saya lewat kaki kurus yang melangkah cepat-cepat menuju lingkaran-lingkaran diskusi di bawah pohon, di koridor kampus, di warung makan pinggir jalan.

Allah mendidik saya lewat mata yang menyala-nyala melihat fenomena sosial di sekitar. Allah mendidik saya untuk cepat-cepat menyelesaikan urusan diri sendiri, kemudian segera mengurusi orang lain. Sebab saya diberi kesempatan hidup tak lain untuk berbuat, bukan diam, mematung, dan meratap. Voila! Jadilah saya yang sekarang. Mampu berdiri, tak lagi menutup wajah karena gagap bicara dan malu bertanya.

Apalagi yang bisa saya lakukan selain berterima kasih? Terima kasih saja jelas belum cukup. Lalu… apa? Bagaimana saya harus membalas seluruh kebaikan-Nya yang tiada pernah putus?

Sekarang, setelah sekian tahun saya diplomasi dengan Ibuk, akhirnya beliau izinkan saya berkuliah lagi di bidang yang saya cintai. Bahkan beliau dukung 1000000%, terus-menerus bertanya kapan pendaftaran, kapan tes masuk, kapan mulai kuliah lagi. Ah~ :”)

Semoga air mata yang sudah saya habiskan, kelak menuai berkah. Saya berharap berkah baik dari Allah melalui ketaatan meskipun terpaksa juga sih awalnya terhadap Ibuk. Saya bahagia, saya berkuliah atas “paksaan” Ibuk dengan segala jatuh bangunnya. Semoga tahun ini saya bisa memulai dengan baik apa yang 5 tahun lalu ingin saya mulai.

Bismillah… Bi idznillah

20160523_170904

semangat memulai!
Kamis, 23 Juni 2016

12:20 AM

ย 

Advertisements

63 comments

  1. Hai Sekar, selamat untuk wisudanya. Dan semoga lancar dengan kuliahnya lagi. Semoga apa yang tertunda bisa terlaksana dengan penuh suka cita. Berkah selalu menyertai setiap langkah dan jangan lupa berucap syukur dan tersenyum ๐Ÿ˜Š

    1. aih~ terima kasih doa baiknya mbakden :”) mudah-mudahan mbak dan suami juga diberkahi seluruh aktivitas dan kehidupannya sampai berkumpul di surga nanti ๐Ÿ™‚

  2. Alhamdulillah yaaa… Selamat, semoga ilmunya berkah, siap bertempur di dunia kerja. Kangen IPB jadinya ๐Ÿ˜€

    1. aamiin, terima kasih mbak ๐Ÿ™‚ ayo kapan-kapan main lagi ke kampus. Nggak mau ketemu roger mbak? hehe

  3. Selamat ya..semoga ilmunya bermanfaat

    1. aamiin. terima kasih mbak yanti ๐Ÿ™‚

  4. Sekar sekar, aku inget banget dulu kamu bangga banget masuk ipb dg jurusan itu, semangat membara…
    Emang mau kuliah di jurusan apa? *Kepo*

    1. iya bener! itu aku dalam masa memahami diri sendiri, jadi begitu tingkat dua pertengahan, makin pingin pindah. Udah sempet mau keluar padahal waktu itu, tapi dilarang ibuk

      1. Mau pindah ke jurusan apa sekar? Sastra ya~

        1. nanti kalo udah diterima, aku cerita di blog u,u

          1. Aaaaak curaaang…

          2. abisnya malu haha

  5. Jreng.. Jreng.. Jreng..
    *gelar karpet merahhhhhhhhhh* ๐Ÿ˜€

    Selamat mbak Sekar dengan Gelar sarjananya *btw gelarnya apa siih?

    Serius deh, perintah ibu “bener2” ga ada kata untuk menolaknya. Kalau “ditolak”, penyesalan akan membayang2i seumur hidupppp….

    Conrats karena sudah mengikuti perintah ibunyaa mbak Sekar.. ๐Ÿ™‚

    1. Aduh duh, ada seleblog mampir ke blog rakyat jelata Ya Allah…

      S.P (Sarjana Pertanian). Iya, sekarang saya juga minta ridho Ibuk buat kuliah lagi dengan jurusan yang saya pengenin. Kadang, ada hal-hal yang Ibuk larang lebih karena Ibuk belum paham maunya saya sih, Uda.. Saya-nya yang salah, nggak pandai diplomasi dan menjelaskan dengan baik ke beliau. Setelah dijelaskan (meski perlu waktu bertahun-tahun juga sih) akhirnya beliau bilang, “Ya kan dulu Ibuk nggak tau”

      tapi anyway, saya tetep bersyukur sekarang dan hepi karena dulu nurutin maunya beliau ๐Ÿ˜€

      1. -,-, seleblog.. liput aku dong mba Sekar biar beneran jadi seleb..huaahaha

        Karena bahasa Allah baru bisa pahami diakhir2 kisah kehidupan kita ya.. Seperti ya mba Sekar alami sekarang..

        hihi, berarti sekarang diplomasinya udah tembus ya.. *kayanya hasil belajar berdiplomasi di IPB ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€
        Mau mangkal ke jurusan apa mba?

  6. selamat wisuda ya sekar..

    semoga kuliah berikutnya juga lancar…

    1. terima kasih mbakfiit! ๐Ÿ˜€ aamiin. Mbak, tak tunggu postingan selanjutnya di blog mbak yaa :p

  7. Halooo selamat ya untuk wisudanya. Semoga ilmunya bermanfaat ๐Ÿ˜Š

    1. aamiin. makasih mbake! ๐Ÿ˜€

  8. wah selamat ya sekar ;-), kalo dh wisuda tu rasanya plong gitu ya, segala tugas akhir dan revisi-revisiannya dh gak kepikiran lagi ๐Ÿ˜‰

    1. alhamdulillaaaah… tapi bikin kangen pengen ngerasain lagi belajar di kelas ๐Ÿ˜€

  9. Selamat ya Sekar atas wisudanyaaa. Eh jadi mau lanjut kuliah jurusan apalagi nih ?. Sastra kah ?

    1. jaazakillah mbak ekaa! ๐Ÿ˜€ hihi nanti aku posting di blog kalau udah diterima di jurusan apa, insyaaAllah. Mudah-mudahan tahun ini lolos. Abisnya malu mau bilang

  10. Yey selamat yaa sekar.. Semoga ilmunya berkah juga manfaat dan semoga tetep dalam petunjuk Allah. Haha selamat juga menemui tantangan yg baru dan ambil hikmah yg lbh banyak lagi. Cheers ๐Ÿ˜

    1. aamiin aamiin Ya Allah ๐Ÿ˜€ iya nih, tantangan bisa bikin lebih wise ya

  11. mba sekaaar, baarakallahu fiik yaa..
    semoga ilmunya manfaat…

    *komen mba mba yg nyasar di mari

    1. jaazakillah teteh sholihah :* aamiin.

      ih si teteh mah jangan panggil mbak ih. biasanya juga sekar aja :/

      1. iyaah, itu kan ceritanya mba mba nyasar ahahah

  12. Hmm, jadi begini mba.
    Sayaaa dulu bercita-cita kuliah di Psikologi karena pengen banget kerja di bagian SDM. Ibu saya ingin saya kuliah Akutansi. Ketika tes masuk Universitas saya lulus di Komunikasi Unpad. Diambil? Engga dong! Ibu saya ga mau saya kuliah di Komunikasi dan akhirnya memaksa saya kuliah di Tekhnik Informatika (?)

    Awal-awal drama nangis2an juga, karena saya merasa ga passion di tekhnik.

    Eh dilalahnya malah lulus cumlaude dan nilai tertinggi. And you know what? 5 tahun setelah drama pemilihan jurusan kuliah ini, saya kerja di Human Capital. Seperti mimpinya saya dulu jaman SMA.

    Keinginan kita mungkin baik. Tapi jalan menuju kesini itu cuma Allah yang ngerti gimana yang terbaik.

    Selamat ya! ๐Ÿ™‚

    1. MaasyaAllah! >,< mbak aku speechless loh baca komen ini. Ga ngerti lagi mesti bales gimana. Itu sama persis dgn yang terjadi sama aku sekarang. Cuman bedanya, dulu waktu kuliah nggak melejit akademiknya. Biasa aja. Tapi selebihnya, aku pun sangat bersyukur dengan keadaan sekarang meski nggak bekerja di bidang pertanian sebagaimana yang ibuk inginkan

  13. selamat sekaar, biasa itu mah banyak yang “nyasar” jurusan, tapi klo sekar bisa belokin ke jurusan yang sekar mau ya alhamdulilah ๐Ÿ™‚ semangat terus yaaa

    1. iyaa, belokinnya jauh banget sih teh dari jurusan awal hehe. Makasih teh! >,<

  14. Selamat ya Sekar, semoga rencana kedepan lancar semuanya

    1. aamiin. makasih kaknoniii

  15. Selamat ya ๐Ÿ˜ƒ selalu bersyukur dan bersemangat…

    1. siap. terima kasih mas adi ๐Ÿ™‚

      1. Sama sama ๐Ÿ‘๐Ÿ‘๐Ÿ‘

  16. Alhamdulillah, selamat ya Kaka. Ikut senang mendengarnya. Tinggal mengamalkan ilmunya di masyarakat Kaka.

    1. terima kasih mas ๐Ÿ™‚

      1. Sama-sama Mbak Sekar.

  17. Selamat ya sudah wisuda… Akhirnya lega, tapi tetep semangat ya buat selanjutnya…

    1. iya nih plong, makasih mbak dine ๐Ÿ™‚ sukses juga buat karirnya mbak

  18. selamat untuk wisudanya, Sekar, dan semangat untuk kuliah baru pilihan hati ^-^

    1. terima kasih mbaaak ๐Ÿ™‚

  19. Selamat untuk wisudanya, Kak Sekar. Alhamdulillah kalo mau kuliah lagi di bidang yang sesuai passion. Meski jadi kuliah dua kali, justru keren banget bisa mendalami dua bidang keilmuan berbeda ๐Ÿ˜€

    1. eh, ada mahasiswi Ege mampir. ๐Ÿ˜‰ makasih yaa. Kuliah pasca, tepatnya. Tapi bener sih dua kali hehe

      1. Oh master degree kak maksudnya? Kirain kuliah S1 lagi hehe

  20. Aiiiih selamat Kak Sekar atas wisudanyah! Aamiin, semoga perjuangan selama 5 tahun itu menjadi berkah dan langkah selanjutnya dilancarkan ๐Ÿ˜€

    1. 4 tahun dris >,< 5 tahun itu ngitungnya dari kelas XII SMA haha. Anyway, makasih ya. Aamiin semoga studi dan karirmu juga dimudahkan Allah ๐Ÿ™‚

  21. Alhamdulillah udah lulus. Kamu belum mau ngelamar kerja?

    1. aku udah kerja sebelum lulus kakbije. pas masih kuliah malah hehe alhamdulillah

      1. Wah hebat kerja sambil kuliah

  22. Selamat wisuda, Sekar.

    1. Selamat menikmati tugas akhir, Ihsan

  23. Selamat ya, untuk wisudanya dan untuk dikabulkan keinginan.

    Saya juga dulu salah jurusan akibat nurutin perintah bapak masuk Peternakan. Tapi setidaknya, saya matang secara pemikiran karena bertemu teman2 yang juga matang sekaligus ikut mematangkan saya

    1. Nah! itu dia! bertemu dengan orang=orang keren yang pada akhirnya mematangkan proses berpikir dan bersikap. Alhamdulillaaaah

  24. Selamat atas wisudanyaa… ๐Ÿ™‚

    1. Terima kasiiih ๐Ÿ™‚

  25. Waaaa selamaaat! Aku juga bersyukur walau kampusku menyebalkan dalam banyak hal, tapi masih ada hal2 yang bisa disyukuri. Salah duanya, teman2 yang baik dan kegiatan organisasi yang memupuk softskill ku ehehehek #pret

    1. setuju yang temen2 dan organisasi! kalo bukan karena dua hal itu, kayaknya sekarang aku masih meratap merana

  26. komentar pertama yang saya ucapkan buat yang baru wisuda adalah “welcome to the jungle” ๐Ÿ˜€

    *pengalaman*

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: