Takut Gagal Ujian Masuk

Saya takut, saya tidak lolos seleksi untuk lanjut kuliah ke jenjang master. Syaratnya memang harus pakai tes. Ketakutan saya agaknya lebih tepat disebut ketakutannya pecundang. Setiap saya cerita tentang ini, Ibuk selalu bilang, “Kamu nggak perlu mikir begitu. Wong belum mulai kok udah mikir gagal. Ibuk yakin kok kamu diterima.”

Lalu saya nangis.

Jawaban Ibuk memang membuat saya selalu berpikir positif. Tapi jawaban itu bukan konklusi. Barangkali, saya belum sepenuhnya tawakal ya. Saya belum siap terhadap kemungkinan kedua; saya tidak diterima, dan saya harus belajar otodidak, melakukan penelitian mandiri, sembari bangun gerakan berdasarkan satu rumusan masalah yang rencananya akan saya jadikan topik tesis. Saya harus menyelesaikan “tesis” sendiri, tanpa institusi apalagi komisi pembimbing.

Well, bagaimanapun juga, jalur menuju puncak ada banyak. Apapun hasilnya nanti, semoga saya bisa semakin dewasa dengan bangunan keilmuan yang kokoh, menjadi perempuan yang punya hati lapang, dan selalu bisa mengembangkan diri meski berada di lubang-lubang kesulitan, meski harus melewati lebih banyak lagi peristiwa menyakitkan. Eh, tapi buat yang terakhir, sudah cukup yang dulu-dulu. 😀

***

Foto0162

Yaelah postingannya curhat lagi haha. Kalo lagi begini, paling enak ketemu sama orang-orang kuat, orang-orang yang jalan hidupnya nggak pernah mulus, perempuan-perempuan yang nggak pernah muncul di muka, tapi namanya selalu disebut-sebut di setiap petuah, bolak-balik dijadikan teladan.

Pernah ketemu sama sahabat Ibuk semasa kuliah. Beliau punya dua anak perempuan. Sejak pertama menikah sampai dua anaknya masuk SD, dia tinggal di rumah mertua. Suaminya selingkuh, lalu dia dicampakkan begitu aja. Dia cari hutang sana-sini untuk beli rumah baru. Akhirnya dapat. Setelah itu, dia besarkan anaknya sendiri. Lalu sekarang, anaknya jadi dosen, satu lagi jadi arsitek.

Mungkin ini cerita klise karena banyak juga cerita-cerita serupa di luar sana. Tapi saya selalu aja nangis, karena saya kenal betul dengan mereka dan saya merasakan betul betapa menyakitkannya proses kesabaran yang harus dilompati satu demi satu, disaat bukan cuma hati yang luka berulang kali. Ada waktu, tenaga, pikiran yang harus diperas habis-habisan cuma untuk memastikan bahwa besok anak-anaknya bisa makan, bisa tetap sekolah.

Saya berdiri dan angkat topi untuk beliau. Sekarang, rasanya mudah bagi saya untuk menilai seberapa tangguh dan kuat seorang wanita. Cukup lihat seberapa banyak peristiwa menyakitkan yang sudah dia lewati, sampai akhirnya sekarang bukan lagi muncul penyesalan. Tapi perasaan senang, bahagia, makin bersemangat, dan tidak pernah putus syukur.

Jadi ya… gitu. Malu deh kalau cuma soal ujian masuk pasca aja dibikin ribet. Heheh. Apalagi perasaan takut yang nggak perlu. Sekarang saya masih takut sih, tapi mau coba diilangin. Nggak tau bisa apa enggak. Mudah-mudahan bisa.

oktober oktober!
Sabtu, 25 Juni 2016

1:41 PM

Advertisements

42 comments

  1. Yang penting dilakuin aja dulu.. Kalau takut, tarik napas dalam2 sambil dalam hati bilang “1…2…3…Masa Bodoh!” And Do It…Jadi ga peduli tar hasilnya gimana… kasarannya masa bodoh sama hasilnya gimana.. yang penting kamu berani untuk melakukan hal ini… Good Luck…

    1. siap mbak dine! *fuuuh
      ini sih harus atur mindset ya.

  2. Kalau Almarhum Bapak selalu mengajari anak2nya seperti ini : jalani dan berusaha semaksimal mungkin, seperti hari ini adalah hari terakhirmu. Perkara hasil, sudah ada yang mengaturnya. Ga perlu pusing memikirkan hasilnya, Allah Maha Tahu yang terbaik untuk hambaNya. Jadi kami, anak2nya selalu berpegangan dengan yg beliau ucapkan. Dan akhirnya memang lebih nyaman, karena manusia pada taraf berusaha dan berdoa, Allah pada taraf pemberi keputusan. Think Positif karena apa yg kamu pikirkan itu adalah bagian dari doa.

    1. :”( makasih banyak mbakden. Aku akan selalu ingat itu. Nasihat almarhum Bapak keren! Semoga Allah lapangkan kuburnya dan bisa berkumpul dengan keluarga di surga ya mbak 🙂 *aku akan berusaha untuk nggak takut*

  3. kalo takut terus nanti gak maju, semangat!

    1. aaak! aaak! seleblog datang ke sini. Alhamdulillah Ya Allah. Iya kakbije, aku lagi berusaha untuk ga takut :”)

      1. haha seleblog emang ada 😂

  4. komen aku masuk spam sepertinya

    1. iyaa kak. hari ini pun aku BW dan komenku masuk spam semuaa T__T kucek pengaturan blogku, ga ada yang salah, disetting as usual. Kenapa yak.

  5. If you think you can you can 🙂

    Bisa, bisa, bisa!!! Dan katakanlah sekarang ini Sekar sudah MENDAPATKAN tempat master yang Sekar mau. Rasakan. Dan diamkan sejenak, hirup energi positif sebanyak-banyaknya. Syukuri bahwa apa yang Sekar raih selama ini adalah tidak lain dari Allah Ta’ala. Dan Yakinilah Allah Ta’ala selalu disisi Sekar, Always, sedangkan kamu tidak menyadari. 🙂

    *ah ceritanya lagi belajar motivator..

    Semangat Sekaaaar…

    1. Siap Gurunda Assa Dullah Rouf! membantu banget komentar positifnya meski harus pelan-pelan belajar ngilangin rasa takutnya :” aku mau vote ah kalo ada seleblog tauladan of the year. Makasih banyak stadz!

      1. Kalau bisa beleajar kencang ngilangin rasa takutnya kenapa tidak? 😀

        Ah tidaaak, dipanggil gurunda.. 😀 *masih abege akunya loh teh Sekar 🙂

        Sama2, kapan2 nasehatin aku jugaaa yaaaaaa…

        1. nggak mau. aku nggak bisa nasihatin orang, apalagi nasihatin calon ulama kondang Indonesia >.< ntar salah salah jadi kuwalat haha

          1. Yaaaahhh -,-..
            haha, kuwalat kenapa? kan baik bisa ngasih nasehat..
            Btw, mau ngambil master di bidang apa?

          2. nanti aja kalo udah ketauan hasilnya, baru kuposting. malu soalnya ditanya-tanya sama syeikh Assa 😀

          3. Iya deh, iyaaaaa…

            *musti nunggu ampe Oktober -,-

  6. Bismillah ka. Insyaallah bisa…
    Btw saya jga sering ngerasa takut bgitu. Trnyata namanya takut pecundang toh

    1. hehe versi saya aja sih. Abisnya takut sebelum mulai perang. Itu kan namanya pecundang 😦

  7. Bismillah ka, pasti bisa. Insyaallah lancar kalau sudah usaha. Toh usaha slalu kompak sama hasil 😉

    Btw saya juga sering ngerasa takut kyk ka Sekar. Trnyata namanyanya takut pecundang huhu

    1. anw, makasih semangatnya, fadel. Kamu nggak boleh takut kayak aku ya ^^”

  8. aku pernah baca entah di mana, ketika kita takut pada sesuatu, sebenarnya kita sedang mengundangnya datang. Jadi jangan takut mbak. Cobalah optimis seperti ibuk 🙂 good luck ya!

    1. eh, ini ada artis mampir di blog aku. Seneng ih berasa ketiban bintang >,< makasih mbaaak

      1. hah? artis apaan? XD XD

  9. Siti Lutfiyah Azizah · · Reply

    Hei sekar yg wasapnya telat kubales *tutup muka cengengesan*, jadi daftar di mana dan kemana emg neng?
    Gapapa kok sek merasakan takut, khawatir, dkk. Karena kita emang manusia dan itu normal. Asal ga berlebihan dan bikin stuck hidup aja :3. Apa jadinya kalo perasaan kaya gitu ga ada? Gimana mau nguji kemampuan kita buat ngatasin rasa2 negatif kaya gitu, ya ga? *ihir, gw berasa apaan.

    Btw, ma’an najah yaaaa :3.. Semoga se-aral melintang apapun, berkahNya ada selalu buatmu :3

    1. kaaaak fiyaaaaaaaa!!!!! yang telat bales wasap *mau ditulis kapital tapi nggak tega* aku bahagia dengan semua komentar positif dan menyemangati, tapi aku perlu waktu untuk bisa lebih berani dengan keputusan akhir nanti. Mungkin aku takut karena aku belum nyiapin plan B. Aku terlalu bergantung dengan plan A, lalu lupa kalo buat manusia, hidup ini isinya kemungkinan. Lewat kemungkinan itu, manusia dituntut untuk lebih mawas, lebih matang merencanakan sesuatu, dan siap dengan hasil akhir yang menyakitkan sekalipun. *pinter banget gue ngomong begini* aku mau belajar dulu kak, belajar berani :”(

      1. Siti Lutfiyah Azizah · · Reply

        :3

  10. Mbak Sekar, semoga bisa berhasil lulus ujian masuknya ya :). Takut itu wajar, asal nggak bikin mati langkah. Biasanya sesuatu yang dikhawatirkan, begitu terlewati malah jadi pengalaman yang berkesan 🙂

    1. setujuuu! asalkan saya udah berusaha ya mbak. Mudah-mudahan saya bisa lebih berani. Mesti pelan-pelan banget belajar untuk nggak takut ^^”

  11. Aamiiin! Semoga sukses ya Kak Sekarr!

    1. aamiin terima kasih doa dan semangatnya Prita! 😀

  12. neng sekaar,

    pecundang itu gakakan berani menuliskan ketakutannya secara detail begitu, loh.
    ini langkah yang tepat mengurangi ketakutan-ketakutan ituh.

    suksees, yaa..
    itu hal kecil buat seorang sekar, mah
    lulus insya Allah 😉

    1. aamiin. iya nih teh, ditulis biar satu langkah lebih berani. kalo nggak ditulis, bisa stres ^^”

  13. Ternyata kamu banyak posting ya… tapi gak ada yang masuk ke halaman reader ku hiks 😦 kebiasaan deh wp suka gitu. *syurhat*

    Betewe moga dilancarkan Sekaaar!

  14. Lu makin keren aja se…

    1. Allah baek banget nutupin borok gue yang sangat bauk dan busuk haha

  15. Semangat kak sekar. Semoga Allah mudahkan. Ada tips dari guru ane, biar lancar hajat kita sedekah dulu 😀

    1. aamiin, 🙂 terima kasih, Hansa

  16. Semoga berhasil, Sekat. Berkah ilmunya 😀

  17. Semoga berhasil, Sekar. Berkah ilmunya 😀

    1. aamiin terima kasih mbak Henny 😀 begitu juga dengan mbak ya.

  18. Ahaha .. typo, jadi banyak posting~

    1. haha ndakpapa mbak. kapan lagi kan artis flp mampir ke blog-ku 😀

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: