Pertanyaan Menyebalkan

Saya pernah (bahkan sering) merasa sebal minta ampun dengan orang yang bertanya tentang sesuatu macam anak balita. Pertanyaan-pertanyaan dasar yang jawabannya bisa dia usahakan dulu, bisa dia cari sendiri sebelum pertanyaan itu keluar dari mulut.

Soal literasi misalnya. Sering orang bertanya ke saya,
Orang (O): “Kamu bisa dapat info lomba nulis dari mana?”
Saya (S): “Medsos”
O: “Oh, medsos apa?”
S: Dahi saya sudah mulai keriting, muka saya sudah mulai ditekuk-tekuk. “Yaaa… medsos. Media sosial yang biasa kamu pakai apa?”
O: “Oooh, facebook, twitter gitu?”
S: Mulai gemas. Dalam hati saya ngedumel, lha situ kan jualan online. Ini cemana sih!

dst…

Sampai suatu ketika, salah seorang sahabat saya pernah menanyakan hal yang sama menyebalkannya. Tentang hal-hal dasar yang seharusnya bisa dia cari tahu dulu sendiri sebelum ditanyakan. Lalu bertahun-tahun kemudian, dia mendapati hal yang sama: dapat pertanyaan dari orang, dengan isi pertanyaan yang bikin gemas!

Di pesan singkat, sahabat saya bilang ke saya; maaf ya dulu pernah bikin kamu kesel. Aku tahu sekarang rasanya. Beneran deh, pengen banget ngomelin yang nanya. dsb dsb.

Saya tertawa. Yakinlah, kejadian macam ini akan terus berulang. Bukan hanya pada orang lain, tapi diri saya sendiri pun pasti akan mengalami lagi. Baiklah, saya harus putar otak supaya tidak merasa sebal lagi, sebab saya takut perasaan kesal itu kemudian memunculkan rasa sombong dan meremehkan yang bertanya. Akhirnya, obrolan di whatsapp kami berdua, saya dan sahabat, menyinggung sedikit soal ini.

Rumusnya, jangan pernah mengerdilkan proses seseorang untuk jadi lebih baik, proses dia untuk maju, proses dia untuk mengembangkan potensinya. Lihat deh, dia itu sekarang sedang berproses. Namanya, proses kesabaran. Sesuai judulnya, modal buat bertahan dalam tahap ini cuma satu: sabar. Udah itu aja.

Kalau sebelnya mulai muncul, inget aja bahwa kamu sedang dilibatkan oleh Allah ke dalam rangkaian prosesnya dia. Keren loh! Kamu jadi salah satu saksi bahwa dia pernah berusaha jadi orang hebat. Dia pingin jadi orang hebat, dan salah satu caranya adalah dengan bertanya ke kamu! Menurutku, itu kece banget.

Memangnya buat jadi orang sabar itu gampang? NGGAK. Makanya Rasul bilang orang sabar, orang yang mampu menahan amarah, itulah orang paling kuat di muka bumi. Nah, tips berikutnya kalau yang bertanya sudah semakin banyak, sebut saja FAQ (Frequently Ask Question), harus pasang strategi.

Pertanyaan tentang ghostwriter misalnya, ketika sudah mulai berjubel yang tanya ke saya, maka saya akan buat satu tulisan tentang pertanyaan-pertanyaan itu. Seandainya muncul lagi pertanyaan yang sama, tinggal diarahkan ke tulisan yang sudah dibuat. Beres.

Percayalah, orang-orang yang bertanya dengan polos itu, bukan berarti bodoh. Mereka hanya bingung harus mulai dari mana. Ya nggak sih? Ini feeling saya aja hehe

dua kawan saya yang dijadikan ilustrasi dalam postingan ini :D

dua kawan saya yang dijadikan ilustrasi dalam postingan ini 😀

Well, begitulah hasil percakapan di siang bolong antara Kota Hujan dan Raja Ampat 😀

belajar sabar,
Selasa, 28 Juni 2016

11:28 PM

Advertisements

25 comments

  1. Sekar kenal anis dmna?
    Kalian ko bisa siy seakrab itu?
    Sekar g pengen ke raja ampat jg?
    Sekar tulisannya keren2, bacaannya apa?
    Sekar mau ambil s2 apa?

    tolong ini nanti dibikin faq nya yaaa ahah
    *dikeplak

    Titin plg menghindari kalo ditanya sesuatu trs jwb nya; gugling aja. Pasti bakal jwb sebisanya

    Soalnya sebel bgt rasanya di jwb kaya gitu. *sering digituin titin mah wkeke, pdhl meski bs gugling tp pertanyaannya bkn pertanyaan bodoh ato titin udh nyari2 tp g ngeuh aja jwbannya
    *maaf bikin cerpen gini komennya 😀

    1. hahaha si teteh meuni lucu ih. emesh emesh.

      kenal anis di pelatihan organisasi kemahasiswaan, iya akrab soalnya kita sama-sama suka nulis, pengeeeen banget ke raja ampat tapi gratis :P, bacaannya nggak yang gimana-gimana kook cuma suka baca hati orang aja *mamalorenjilid2*, aku mau ambil s2 di jurusan yang masih rahasia muehehe,

      teh, sekesel-keselnya aku, tetep aja nggak tega jawab “googling aja”. kayaknya kok aku pelit ilmu banget ^^”

      1. Itu bukan sekaar, :D.
        Ahaha.. Titin yg suka diuji sabar kalo tanya, eh di jwb begitu

  2. Sebenarnya pengen nanya ttg ghostwriter tp tunggu artikelnya aja deh biar bisa baca langsung 😀

    1. hihi itu contoh aja. tanya aja gapapa mbak. jadi takut aku nanti nggak ada yang mau tanya-tanya lagi ^^”

  3. Bihihi sebagian orang memang diciptakan menjadi ujian bagi yang lainnya… 🙏🏻🙏🏻

    Yaaa so sooo laah beberapa kali mengalami hal seperti ini..

    1. yang ditanya juga sama nyebelinnya kalo terlalu meremehkan pertanyaan si penanya 🙂

  4. Wah, iya juga ya. SEring kesel sama orang-orang yang terlampau banyak nanya, apalagi nanya pertanyaan macem yang jawabannya langsung muncul di pejwan kalo googling (misalnya definisi kata, letak tempat publik, dsb). Makasih Kak Sekar udah mengingatkan, akan nyoba untuk mikir lebih positif lagi ke depannya ^^

    1. iya, aku juga mikirnya kalo kita terus-menerus merasa kesal, nanti pepatah “malu bertanya sesat di jalan” jadi nggak laku lagi, dunia makin sepi komunikasi dan adab-adab berdiskusi (dimana dalam diskusi banyak sekali pertanyaan dan jawaban) gitu lah~ haha *jangankhotbahwoy!

  5. Hmmm… aku takut… takut pernah mnanyakan pertanyaan yg menyebalkan ke sekar 😱

    *kayak kenal orang di foto 😝

    1. nggak koook haha. kalo kamu mulai nyebelin, nanti aku bilang 😛

  6. aku kalo lagi PMS ya bisa nyebelin akut gitu, saban dapet pertanyaan “remeh-temeh” hihi

    Istighfar, nurul… Istighfar 🙂

    1. haha wajar ya mbak, asal nggak keseringan. nanti malah pada kaburr

  7. Wkwkw aku juga sering dapet pertanyaan yang sebenernya sepele dan simpel gitu, biasanya bisa ditanggapi dengan sabar. Tapi kalau lagi sibuk dan ribet, biasanya aku nanggepinnya agak gimana gitu ._. Ampuuun deh kesabaranku masih kurang hebat 😀

    1. haha asal jangan keseringan, wajar aja menurutku. Keknya kita jahat juga kalo dia nanya panjang-panjang, eh trus kita jawab “googling aja”. Duh! itu pingin nimpuk banget pake ban mobil

      1. Wkwkwk bener ya ._. kalau kita digituin, rasanya agak gimana gitu pasti. Jadi, sebisa mungkiiiin jawab pertanyaan-pertanyaan meskipun itu menyebalkan ya :”)

  8. Waw Raja Ampat, pengen ke sana. Nah, loh, kok komennya nggak nyambung.

    1. iya saya juga pengen banget haha

  9. Jadi orang sabar itu susah, jadi orang baik juga susah yaa. yang baik-baik itu susah 🙂

    1. betuuul mbak. dan orang baik bisa jadi buruk ketika dirinya “sudah merasa jadi orang baik”

  10. hehe beneran nih pelajaran sabar dari mbak Sekar
    Selamat terus berproses.
    Salam hangat

    1. siap! mari bersemangat dan terus bersabar dalam setiap proses

  11. kenapa jadi ghostwriter? *ini pertanyaan nyebelin gak?* wkwk

    1. eh, artis depok mampir! >,<

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: