Lulusan Pertanian, Kenapa Jadi Wartawan?

Well, ini pertanyaan yang jutaan kali orang tanyakan, khususnya dari narasumber yang saya liput. “Kamu lulusan pertanian, kenapa jadi wartawan?”

Akhirnya, saya siapkan jawaban dengan beberapa versi. Pertama, di departemen saya ada proyeksi karir sewaktu pertama kali pembekalan mahasiswa baru. Di antara sekian banyak prospek pekerjaan yang kesemuanya keren-keren, saya pilih wartawan.

Kedua, saya mencintai dunia tulis-menulis, maka saya ambil aktivitas yang masih berhubungan dengan literasi. Jurnalistik ini, salah satunya.

Ketiga, saya punya kebutuhan untuk bertemu orang baru, jalin pertemanan dengan beragam jenis kepribadian, diskusi, silaturahim, dan membangun jaringan. Maka saya pilih wartawan sebagai pintu gerbang supaya saya punya banyak kawan.

Tiga jawaban itu betul semua, tapi niat paling pertama ketika memutuskan jadi jurnalis adalah alasan ketiga. 

Nah, lain kali mungkin lebih baik saya jawab aja, 

“Bapak/Ibu maunya saya jadi apa? Jadi mantu?”

|
|
|
|
|

30496-nicolas-cage

Kelar idup lo, pak!

siap-siap nyuci malem-malem
25 Januari 2017

9:46 PM

Advertisements

33 comments

  1. Pengen coba jadi wartawan seru kayaknya 😀

    1. suka duka semua jadi satu :”D

  2. Uwenak e jawab, sing paling akhir.

    1. hahaha nampol!

      1. Apaan itu nampol?

        1. nendang, dahsyat, semacam itulah hehe 😀

  3. Kapan jadi mantu? *kaboor

    1. seandainya kakbije laki-laki, udah aku jawab, “Lha kamu kapan nemuin bapakku?”

    1. ciee blog baru

      1. Iya. Bikin blog untuk cerita sehari-hari. Tapi belum sempat nulis nih gara sibuk nyari kerja! Haha

  4. neeng, wartawan di manakah?

    1. kita harus ketemu, nanti baru aku kasih tau 😛

      1. ahaha.. baiklaah
        *bekepmulut

  5. Sama. Orang2 jg nanya: lulusan kesmas kok jadi reporter? Kok jadi editor? Kok jadi penulis? 😀

    1. timpuk ajeee timpuk yang nanya begitu

      1. Wkkkk. Lempar jumroh

  6. padahal mau jadi apa itu tidak ada hubungan dengan latar belakang pendidikan yang penting senang

    1. ih tul banget!

  7. salah satu cita2 aku dulu tuh jadi wartawan hahaha. Gk kesampean jadi punya blog aja deh

    1. serius kak? aku ga cita-cita jadi wartawan sebenernya, haha cuma ambil alternatif sebelum ke cita-cita utama

      1. Iya serius haha. Sebenarnya wartawan foto utk perang malahan. Sok berani dan cihuy hahahha

  8. Aku anak komunikasi yg gagal jd wartawan, jujur aku ngiri dg kamu dan mereka yg punya ketajaman dlm hal tulis menulis dan luwes dalam pergaulan. Teruskan aja lah, udah bakatnya disitu 😀

    1. coba semua orang kayak mbak eka 😦 bahagia deh hidup

  9. Jadi kenapa kamu jadi wartawan? *plak 😂

    1. karena aku mau cari mertua lewat proses wawancara. ituh.

  10. Hahaha langsung skak mat 😀

    1. sayangnya, belum dapet camer nih

  11. Keren, bisa jadi seorang wartawati itu suatu hal yang wow menurutku. Karena langsung berhadapan dengan lawan #macambertarung#hahaha biasa aja sih Kalo menurutku karena aku juga gitu, kuliah di anu kok kerja bagian ini, bla bla.. rejeki Alloh yang atur ya kan? Yang penting hepi, tul gak?

    1. tul. kerja cuma ibadah, rejeki udah ada kaplingannya 😀

  12. […] Selepas satu tahun yang sangat amat singkat, pada akhirnya saya menjadi wanita yang tak lagi sama dengan sebelum-sebelumnya, khususnya sebelum masuk ke dalam hutan rimba jurnalis. Saya pernah menulis tentang alasan-alasan saya jadi jurnalis di sini. […]

Terima kasih sudah berkunjung :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: